kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS918.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Wall Street: Nasdaq berakhir jatuh 2,5% karena big tech terpukul


Selasa, 23 Februari 2021 / 05:55 WIB
Wall Street: Nasdaq berakhir jatuh 2,5% karena big tech terpukul
ILUSTRASI. People walk outside the New York Stock Exchange (NYSE) in New York, U.S., February 12, 2021. REUTERS/Brendan McDermid

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Jatuhnya saham teknologi menyeret turun indeks S&P 500 pada perdagangan Senin (22/2). Tren kenaikan imbal hasil obligasi dan prospek kenaikan inflasi telah mengurangi minat terhadap saham-saham dengan pertumbuhan tinggi.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average naik 29,08 poin atau 0,09% menjadi 31.523,4, indeks S&P 500 kehilangan 30,2 poin atau 0,77% menjadi 3.876,51. Indeks S&P 500 turun selama lima sesi berturut-turut, rekor terpanjang dalam satu tahun.

Indeks Nasdaq Composite turun 2,5% menjadi 13.533,05 karena saham Tesla turun 8,6%. Saham Big Tech berada di bawah tekanan dengan Apple, Amazon dan Microsoft semuanya turun setidaknya 2%.

Baca Juga: Wall Street melorot di awal perdagangan pekan ini

Beberapa investor ekuitas semakin khawatir tentang imbal hasil obligasi yang meningkat pesat dalam beberapa pekan terakhir. Pasalnya dapat merugikan perusahaan dengan pertumbuhan tinggi yang bergantung pada pinjaman.

Saham-saham teknologi yang sama juga berkembang selama pandemi sehingga beberapa investor mungkin mengambil untung dan beralih ke nama-nama yang akan berhasil dalam pemulihan.

Imbal hasil Treasury tenor 10-tahun naik lagi pada hari Senin menjadi sekitar 1,35% setelah melonjak 14 basis poin pekan lalu ke level tertinggi sejak Februari 2020. Sejauh ini bulan ini, suku bunga acuan telah naik 27 basis poin. Imbal hasil tenor 30 tahun menyentuh tertinggi satu tahun di 2,2% hari Senin. Basis poin adalah 0,01%.

"Pergerakan imbal hasil harus menjadi sesuatu yang diawasi investor," kata Matt Maley, kepala analis pasar di Miller Tabak, dalam sebuah catatannya.

"Hanya karena suku bunga jangka panjang sangat rendah secara historis, kami tidak percaya bahwa suku bunga harus naik sejauh yang diperkirakan oleh sebagian besar analis ... sebelum mempengaruhi pasar saham."

Semua mata akan tertuju pada Gubernur Federal Reserve Jerome Powell, yang memberikan kesaksian semi-tahunannya tentang ekonomi di hadapan Komite Perbankan Senat pada hari Selasa. Komentarnya tentang harga dan inflasi dapat menentukan arah pasar untuk pekan ini.

Baca Juga: Dua analis prediksi IHSG hari ini Selasa (23/2) terkoreksi, simak penjelasannya

Pada hari Senin, Gubernur Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan dalam pidatonya bahwa bank sentral "memantau dengan cermat evolusi imbal hasil obligasi nominal jangka panjang." Imbal hasil obligasi negara Eropa bergerak lebih rendah sebagai tanggapan atas pernyataannya.

Banyak orang di Wall Street masih percaya bahwa lonjakan imbal hasil obligasi mencerminkan tanda kepercayaan yang tumbuh dalam pemulihan ekonomi dan saham harus mampu menyerap suku bunga yang lebih tinggi di tengah pendapatan yang kuat.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×