kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik Tipis Setelah Kemarin Anjlok 2% Lebih


Rabu, 22 Februari 2023 / 21:43 WIB
Wall Street Naik Tipis Setelah Kemarin Anjlok 2% Lebih
ILUSTRASI. Wall Street menguat di awal perdagangan Rabu (22/2), sehari setelah penurunan tahun ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat di awal perdagangan Rabu (22/2), sehari setelah penurunan tahun ini. Investor menunggu risalah dari pertemuan kebijakan Federal Reserve untuk petunjuk baru pada lintasan suku bunga.

Rabu (22/2) pukul 21.39 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,12% ke 33.169. Indeks S&P 500 menguat 0,20% ke 4.005. Sedangkan Nasdaq Composite menguat 0,44% ke 11.544.

Saham Amerika Serikat (AS) turun lebih dari 2% pada hari Selasa karena investor khawatir bahwa rebound aktivitas bisnis AS pada bulan Februari dapat berarti suku bunga mungkin tetap lebih tinggi dalam waktu lebih lama.

Risalah dari rapat Fed 31 Januari-Feb. 1 pertemuan, akan dirilis pada pukul 14.00 ET atau Kamis (23/2) pukul 2.00 WIB. Risalah rapat diperkirakan akan merinci perdebatan di bank sentral tentang seberapa jauh suku bunga perlu dinaikkan untuk memperlambat inflasi.

"Fokus yang jelas hari ini adalah risalah Fed yang akan menunjukkan bahwa pertarungan inflasi masih belum berakhir dan bahwa ada area yang menunjukkan kekuatan konsumen yang masih tangguh," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities kepada Reuters.

Baca Juga: IHSG Turun 0,92% Pada Rabu (22/2), Asing Banyak Membeli Saham BBRI, TLKM, GOTO

Cardillo mengatakan bahwa semua indikator menunjukkan bahwa Fed tetap hawkish dalam melawan inflasi. 

Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan, bank sentral AS perlu membawa inflasi ke jalur yang berkelanjutan menuju target 2% tahun ini atau berisiko mengulangi tahun 1970-an, ketika suku bunga harus berulang kali dinaikkan.

Presiden Fed New York John Williams, anggota pemungutan suara dari komite penetapan suku bunga tahun ini, dijadwalkan untuk berbicara juga hari ini.

Menyusul penurunan pasar pada tahun 2022, tiga indeks utama membukukan kenaikan bulanan pada bulan Januari. Investor berharap The Fed akan menghentikan kenaikan suku bunga dan mungkin mengubah pengetatan kebijakan moneter sekitar akhir tahun.

Namun, pasar saham mengalami volatilitas pada bulan Februari karena pedagang menghitung suku bunga yang lebih tinggi lebih lama. Pasalnya, inflasi tetap di atas target 2% dalam menghadapi ekonomi yang kokoh.

Pelaku pasar uang memperkirakan suku bunga akan mencapai puncaknya pada 5,35% pada bulan Juli. Suku bunga diperkirakan bertahan di sekitar level tersebut hingga akhir tahun 2023.

Baca Juga: Jelang FOMC The Fed, IHSG Makin Fluktuatif, Simak Saham Rekomendasi Analis

Jajak pendapat Reuters menunjukkan bahwa mayoritas analis memperkirakan indeks acuan S&P 500 akan naik 5% pada akhir tahun. Tetapi suku bunga tinggi dan inflasi membuat banyak ahli strategi memperkirakan koreksi dalam tiga bulan ke depan.

Saham-saham pertumbuhan seperti Tesla Inc, Nvidia Corp, Qualcomm Inc, dan Amazon.com Inc menguat karena imbal hasil US Treasury tenor 10 tahun turun dari tertinggi beberapa bulan.

Harga saham Palo Alto Networks Inc naik 9,8% dalam perdagangan premarket setelah perusahaan cybersecurity ini menaikkan perkiraan laba tahunannya.

Harga saham Baidu Inc yang terdaftar di AS naik 7,0% setelah e-commerce China mengalahkan perkiraan pendapatan kuartal keempat dan mengumumkan program pembelian kembali saham.

Harga saham CoStar Group turun 13,7% karena penyedia pasar real estat online ini mengatakan tidak lagi dalam pembicaraan untuk membeli Move Inc, pemilik Realtor.com dari News Corp. CoStar memperkirakan pendapatan kuartal pertama yang mengecewakan.

Harga saham Intel Corp turun 0,9% setelah pembuat chip memangkas dividen kuartalannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×