kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Anjlok, Data Pekerjaan Memicu Kekhawatiran Suku Bunga Naik Lebih Tinggi


Jumat, 03 Februari 2023 / 21:41 WIB
Wall Street Anjlok, Data Pekerjaan Memicu Kekhawatiran Suku Bunga Naik Lebih Tinggi
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Jumat (3/2. REUTERS/Andrew Kelly


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Jumat (3/2), setelah data ekonomi menunjukkan data pekerjaan melesat pada bulan lalu. Kondisi ini menimbulkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga tinggi lebih lama untuk meredam inflasi.

Mengutip Reuters, Jumat (3/2), pada bel pembukaan perdagangan, indeks Dow Jones Industrial Average turun 127,64 poin atau 0,37% ke level 33.926,30, S&P 500 turun 43.07 poin atau 1,03% ke 4.136,69 dan Nasdaq Composite meloort 253,96 poin atau 2,08% ke 11.946,86.

Laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan nonfarm payrolls bertambah 517.000 pekerjaan pada Januari, hampir tiga kali lipat dari ekspektasi yang sebesar 185.000 pekerjaan.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Nasdaq Melesat 3,25% Pada Perdagangan Kamis (2/2)

Sementara tingkat pengangguran turun menjadi 3,4% pada Januari 2023, dari 3,5% pada Desember 2022.

"Setiap kali kita melihat angka-angka besar ini, ketakutan Fed datang kembali karena orang mungkin takut bahwa Fed akan mendorong hal-hal lebih jauh dari apa yang mereka miliki, mengambil risiko bukan soft landing, tetapi lebih dari sebuah kecelakaan mobil," kata Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior untuk Allspring Global Investments.

Setelah Fed menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin pada hari Rabu, pasar uang kini mengharapkan bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga dua kali lagi sebelum berhenti, dengan ekspektasi suku bunga terlihat memuncak di level 4,95% pada bulan Juni dibandingkan dengan 4,91% sebelum data dirilis.

Ini menambah suasana suram yang ditimbulkan oleh laporan keuangan yang mengecewakan dari perusahaan pertumbuhan megacap termasuk Apple Inc, Amazon.com Inc dan Alphabet Inc, yang turun antara 2,1% dan 6,1% dalam perdagangan pre market.

Apple memperkirakan penurunan pendapatan lainnya pada awal tahun, Amazon memperingatkan bahwa laba operasinya bisa turun menjadi nol pada kuartal saat ini, dan induk Google Alphabet melewatkan perkiraan Wall Street untuk hasil kuartal keempat.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Lebih Tinggi karena Lonjakan Saham Meta, Kamis (2/2)

Hasilnya tampaknya akan menghentikan reli ekuitas AS di sesi sebelumnya setelah Gubernur Fed Jerome Powell dalam sambutannya setelah pertemuan kebijakan hari Rabu merujuk berulang kali pada proses disinflasi yang sedang berlangsung.

Baik Nasdaq dan S&P 500 membukukan kenaikan kuat pada hari Kamis dan menyentuh level tertinggi lima bulan, sementara Dow Jones Industrial Average tergelincir, terseret oleh penurunan di beberapa saham perawatan kesehatan besar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×