kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik Tipis Senin (26/2), Menjelang Uji Inflasi AS


Senin, 26 Februari 2024 / 23:08 WIB
Wall Street Naik Tipis Senin (26/2), Menjelang Uji Inflasi AS
ILUSTRASI. Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., February 14, 2024. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Wall Street naik tipis pada hari Senin (26/2) setelah reli yang dipicu sektor artificial intelligence (AI). Sementara fokus investor kembali ke inflasi utama dan data ekonomi lainnya pada minggu ini yang dapat memberikan petunjuk mengenai potensi penurunan suku bunga dari The Fed.

Melansir Reuters, pukul 09:35 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 68,69 poin atau 0,18% pada 39,200.22, S&P 500 naik 8,40 poin atau 0,17% pada 5,097.20, dan Nasdaq Composite naik 22,55 poin atau 0,14 %, pada 16.019,38.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Sepi Senin (26/2), Menjelang Minggu Penuh Data dan Uji Inflasi

Saham-saham pertumbuhan megacap beragam di awal perdagangan pada hari Senin, Nvidia terus mengungguli dengan kenaikan 1,8% setelah mencapai nilai pasar US$2 triliun untuk pertama kalinya pada hari Jumat.

Rilis indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) bulan Januari – ukuran inflasi pilihan The Fed – pada hari Kamis (29/2) dapat menghambat reli saham baru-baru ini, jika data menunjukkan tekanan harga yang terus-menerus.

Perkiraan besar dari raksasa perancang chip Nvidia pada minggu sebelumnya, menambah hiruk pikuk kecerdasan buatan (AI) tahun ini, mendorong Wall Street ke puncak baru dan menutupi kesuraman karena kemungkinan tertundanya siklus pelonggaran The Fed.

S&P 500 dan Dow Jones industrials keduanya mencatat rekor tertinggi sepanjang masa pada minggu lalu. Sementara Nasdaq yang sarat teknologi berada dalam kisaran dekat dari rekor puncak intraday yang dicapai pada November 2021.

Para pedagang menunda perkiraan penurunan suku bunga pertama ke bulan Juni dari bulan Mei di awal bulan ini setelah pembacaan harga konsumen (CPI) dan produsen (PPI) yang lebih tinggi dari perkiraan.

Baca Juga: Wall Street Disokong Nvidia: S&P 500 dan Dow Jones Cetak Rekor Penutupan Tertinggi

“Indeks inflasi harga PCE diperkirakan akan menunjukkan sedikit lebih banyak inflasi, sejalan dengan angka-angka yang kita lihat pada CPI dan PPI, sehingga pasar bersiap untuk hal tersebut,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Sekuritas Modal.

"Dalam waktu dekat, ada kemungkinan besar bahwa kita akan melihat imbal hasil (Treasury) bergerak sedikit lebih tinggi."

Imbal hasil Treasury yang lebih tinggi membebani penilaian ekuitas karena membuat imbal hasil saham menjadi kurang menarik dan juga meningkatkan biaya modal bagi bisnis.

Data barang tahan lama, kepercayaan konsumen, dan aktivitas manufaktur juga akan menjadi daftar pantauan investor pada minggu ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×