kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,15   -3,09   -0.31%
  • EMAS1.138.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik Pada Selasa (10/10) Saat Imbal Hasil US Treasury Turun dari Puncak


Rabu, 11 Oktober 2023 / 05:43 WIB
Wall Street Naik Pada Selasa (10/10) Saat Imbal Hasil US Treasury Turun dari Puncak
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street menguat pada hari Selasa, mencatat kenaikan hari ketiga berturut-turut.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street menguat pada hari Selasa, mencatat kenaikan hari ketiga berturut-turut. Komentar dovish dari pejabat Federal Reserve Amerika Serikat (AS) mendorong imbal hasil US Treasury lebih rendah karena investor dengan hati-hati memantau perkembangan di Timur Tengah.

Selasa (10/10), Dow Jones Industrial Average naik 134,65 poin atau 0,4% menjadi 33.739,3. Indeks S&P 500 bertambah 22,58 poin atau 0,52% menjadi 4.358,24. Nasdaq Composite bertambah 78,61 poin atau 0,58% menjadi 13.562,84.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 menguat dengan utilitas memimpin kenaikan. Hanya sektor energi yang turun 0,02% setelah reli 3,5% pada hari Senin.

Menyusul komentar dari pejabat tinggi The Fed pada hari Senin, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan bank sentral AS tidak perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut. Dia melihat tidak ada resesi di masa depan.

Imbal hasil US Treasury 10-tahun turun dari puncaknya dalam 16-tahun pada hari Selasa dan mencatat penurunan harian paling tajam sejak Agustus, seiring dimulainya kembali perdagangan di pasar obligasi AS yang ditutup untuk hari libur pada hari Senin.

Baca Juga: Simak Rekomendasi Teknikal Saham ESSA, SGER, dan RAJA untuk Rabu (11/10)

Serangan udara Israel menyerang Gaza pada hari Selasa, menghancurkan seluruh distrik di daerah kantong padat penduduk dan miskin, memenuhi kamar mayat dengan warga Palestina, termasuk wanita dan anak-anak. Israel melakukan “balas dendam” atas serangan mematikan Hamas di akhir pekan yang memicu beberapa pertumpahan darah terburuk dalam 75 tahun.

“Setiap orang mencermati konflik di Timur Tengah sekaligus juga apa yang terjadi dengan imbal hasil obligasi. Penurunan imbal hasil obligasi adalah pendorong utama saat ini,” kata John Praveen, direktur pelaksana dan co-chief investment officer di Paleo Leon kepada Reuters.

Meskipun komentar dovish The Fed membantu pergerakan saham pada hari Selasa dan investor bersikap optimistis terhadap Timur Tengah, Praveen mengatakan pandangan tersebut dapat berubah jika misalnya konflik menyebar ke negara-negara lain di kawasan tersebut.

Peter Tuz, presiden Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia, juga mengaitkan kenaikan pasar saham pada hari Selasa dengan penurunan imbal hasil obligasi. Tetapi dia menambahkan bahwa tingkat risiko di dunia telah meningkat pesat.

“Tindakan kemarin dan hari ini, mengingat apa yang terjadi di Israel, benar-benar mengejutkan saya. Namun perpindahan ke aset-aset yang lebih aman sebelumnya telah membuat imbal hasil Treasury turun dalam untuk mendorong kenaikan saham,” kata Tuz.

Baca Juga: Asing Banyak Melepas Saham-Saham Ini Saat IHSG Bergerak di Zona Hijau, Selasa (10/10)

Pada Selasa malam, Presiden Federal Reserve Minneapolis Neel Kashkari mengatakan ia yakin perekonomian AS berada di jalur menuju soft landing. Inflasi turun kembali ke target The Fed sebesar 2% tetapi tingkat pengangguran tidak meningkat tajam.

Meski Kashkari mengatakan kenaikan imbal hasil Treasury baru-baru ini dapat mengurangi kebutuhan akan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Tapi dia memperingatkan bahwa jika imbal hasil naik karena perubahan ekspektasi terhadap kebijakan Fed, maka bank mungkin "perlu melakukan tindak lanjut" untuk mempertahankan imbal hasil tersebut.

Gubernur Fed Christopher Waller menegaskan kembali tekad bank sentral AS untuk menurunkan inflasi ke target 2%.

Para pedagang memperkirakan kemungkinan suku bunga tetap tidak berubah pada bulan November dan Desember masing-masing sekitar 86% dan 73%, menurut FedWatch CME.

Baca Juga: IHSG Dilandai Net Sell Asing, Ini Saham Pilihan untuk Akhir Tahun

Pekan ini, fokus investor akan beralih ke data inflasi, termasuk harga produsen dan konsumen bulan September. Pasar juga akan mencermati risalah pertemuan The Fed bulan September. Jumat adalah saat musim laporan laba kuartal ketiga dimulai.

Di antara saham individu PepsiCo naik 1,9% setelah perusahaan minuman ringan tersebut menaikkan perkiraan laba tahunannya untuk ketiga kalinya tahun ini. Saingannya, Coca-Cola, naik 2,2%.

Saham Truist Financial menguat 6,6% setelah laporan bahwa bank tersebut sedang dalam pembicaraan untuk menjual unit pialang asuransinya kepada perusahaan private equity Stone Point dengan harga sekitar US$ 10 miliar.

Rivian Automotive bertambah 4,6% setelah UBS meningkatkan rating saham produsen kendaraan listrik itu menjadi "beli" dari "netral".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Strategi Digital Marketing 2024 Menguasai Perubahan dan Meningkatkan Konversi #BisnisJangkaPanjang #TanpaCoding #PraktekLangsung Mastering Capital Budgeting

[X]
×