kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street: S&P 500 Ditutup Turun 3 Hari Beruntun, Tertekan Imbal Hasil US Treasury


Jumat, 04 Agustus 2023 / 05:34 WIB
Wall Street: S&P 500 Ditutup Turun 3 Hari Beruntun, Tertekan Imbal Hasil US Treasury
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks S&P 500 ditutup turun untuk selama tiga hari berturut-turut pada Kamis (3/8). Wall Street menilai hasil laporan keuangan perusahaan-perusahaan terbaru dan berjuang untuk melepaskan diri dari tekanan kenaikan imbal hasil obligasi.

Melansir Reuters, Indeks S&P 500 turun 0,25% dan berakhir di 4.501,89. Sementara Dow Jones Industrial Average kehilangan 66,63 poin atau 0,19% menjadi berakhir di 35.215,89. Nasdaq Composite turun tipis 0,1% menjadi 13.959,72.

Imbal hasil meningkat, dengan yield US Treasury tenor 10-tahun diperdagangkan sekitar 4,18% dan mendekati level tertinggi sejak November 2022.

Kenaikan suku bunga menekan sektor real estat, yang turun lebih dari 1%. Sementara indeks Volatilitas Cboe melonjak ke level tertinggi sejak Juni. Saham-saham utilitas turun 2,3%.

"Ada overhang," kata Bryce Doty, manajer portofolio di Sit Investment Associates dilansir dari CNBC.

Baca Juga: Wall Street Melemah, Imbal Hasil Treasury AS Sentuh Level Tertinggi Dalam 9 Bulan

"Karena imbal hasil melayang lebih tinggi, hal ini memberikan tekanan pada saham."

Banyak orang di Wall Street juga mencatat bahwa pasar sudah lama terlambat untuk beristirahat, atau sedikit koreksi, setelah mencapai mode reli untuk sebagian besar tahun ini.

Pada awal pekan ini, baik S&P 500 dan Nasdaq mencatatkan kenaikan lima bulan berturut-turut.

"Momentum telah terkikis secara diam-diam selama beberapa minggu terakhir dan merupakan motivasi untuk firasat koreksi kami beberapa minggu yang lalu," kata Chris Verrone, kepala riset teknikal dan makro Strategas dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

"Pengalaman mengingatkan kita bahwa episode-episode seperti itu biasanya terjadi dalam proses tiga langkah ... break, tepid rally, break lagi," meskipun tren jangka panjang sedang naik.  

Minggu pendapatan yang sibuk terus berlanjut, dengan pembuat chip Qualcomm kehilangan sekitar 8,2%. Sehari sebelumnya, perusahaan ini meleset dari pendapatan fiskal kuartal ketiga yang disesuaikan dan membukukan panduan yang mengecewakan.

Saham PayPal merosot 12,3% meskipun membukukan hasil yang sejalan sehari sebelumnya. Sedangkan Expedia anjlok 16,4% karena pemesanan kotor tidak sesuai dengan ekspektasi.

Baca Juga: IHSG Menguat Pada Kamis (3/8), Simak Proyeksinya untuk Jumat (4/8)

Pasar menghadapi ujian pendapatan besar lainnya pada hari Kamis karena perusahaan teknologi Apple dan Amazon melaporkan hasil setelah bel pulang kantor.

Sejauh ini, hampir 79% perusahaan-perusahaan S&P 500 telah mengeluarkan laporan kuartalan, dengan sekitar 82% di antaranya melampaui ekspektasi, menurut FactSet. Pendapatan juga diperkirakan turun sekitar 5% dari tahun lalu.

Dalam berita lain, Bank of England menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, dalam langkah terbaru oleh bank sentral global untuk menjinakkan inflasi.

Wall Street juga menilai data ekonomi terbaru, termasuk klaim pengangguran mingguan dan data produktivitas kuartal kedua yang menunjukkan peningkatan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×