kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat Pada Senin (3/4), Saham Tesla Menekan Nasdaq


Selasa, 04 April 2023 / 04:54 WIB
Wall Street Menguat Pada Senin (3/4), Saham Tesla Menekan Nasdaq
ILUSTRASI. Wall Street menguat pada perdagangan perdana di kuartal kedua.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat pada perdagangan perdana di kuartal kedua, terangkat oleh saham-saham energi menyusul penurunan mengejutkan target produksi minyak grup OPEC+. Sementara harga saham Tesla jatuh setelah pengiriman kendaraan listriknya untuk kuartal pertama mengecewakan investor.

Senin (3/4), Dow Jones Industrial Average naik 0,98% menjadi 33.601,15 poin. Indeks S&P 500 menguat 0,37% ke 4.124,49 poin. Sedangkan Nasdaq Composite turun 0,27% menjadi 12.189,45 poin.

Harga saham Tesla Inc turun 6,1% setelah mengungkapkan pengiriman kuartalan Januari-Maret naik hanya 4% dari kuartal sebelumnya, bahkan setelah CEO Elon Musk memangkas harga mobil pada Januari untuk meningkatkan permintaan.

Indeks sektor energi S&P 500 melonjak 4,9% setelah Arab Saudi dan produsen minyak OPEC+ lainnya mengumumkan pengurangan produksi tak terduga yang dapat mendorong harga minyak menuju US$100 per barel. Harga saham Chevron Corp, Exxon Mobil Corp dan Occidental Petroleum Corp semuanya menguat lebih dari 4%.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun Awal Pekan, Terseret Penurunan Produksi Minyak

Namun, prospek biaya minyak yang lebih tinggi menambah kekhawatiran inflasi di Wall Street. Kenaikan harga minyak terjadi hanya beberapa hari setelah bukti penurunan harga minyak meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan segera mengakhiri kampanye pengetatan moneter yang agresif.

"Keputusan untuk memangkas produksi merupakan angin sakal untuk inflasi dan itulah sebabnya, pada keseimbangan kita melihat bias risk off secara umum," kata Terry Sandven, kepala strategi ekuitas di US Bank Wealth Management di Minneapolis kepada Reuters.

Indeks Dow Jones terangkat sebagian oleh reli 4,6% di UnitedHealth Group Inc pada akibat Medicare Advantage yang lebih baik dari yang diusulkan untuk tahun 2024.

Kekhawatiran investor tentang inflasi menarik kenyamanan. Survei oleh Institute for Supply Management dan S&P Global mencerminkan kelemahan dalam aktivitas manufaktur di bulan Maret.

Baca Juga: IHSG Diprediksi Melemah pada Selasa (4/4), Ini Sentimen yang Menyeretnya

Fedwatch CME Group memperkirakan 56% peluang The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuannya di bulan Mei, dan 44% kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tetap.

Terlepas dari gejolak di sektor perbankan global, S&P 500 melonjak 7% pada kuartal pertama dan Nasdaq yang padat teknologi menguat 17%.

Musim pendapatan kuartal pertama sudah dekat, dengan bank-bank besar di antara yang pertama melaporkan dalam beberapa minggu mendatang. Laporan keuangan sektor perbankan pun ditunggu-tunggu investor karena menawarkan rincian tentang kesehatan sektor secara keseluruhan setelah keruntuhan Silicon Valley Bank bulan Maret memicu kekhawatiran akan krisis industri yang lebih luas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×