kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45933,60   5,25   0.57%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat, Ditopang Data Pekerjaan dan Kesepakatan Plafon Utang AS


Sabtu, 03 Juni 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Menguat, Ditopang Data Pekerjaan dan Kesepakatan Plafon Utang AS


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street menguat di akhir perdagangan Jumat (2/6), setelah laporan pasar tenaga kerja menunjukkan pertumbuhan pada Mei. Ini mengindikasikan Federal Reserve kemungkinan bisa mengambil jeda kenaikan suku bunga pada Juni.

Sementara itu, investor juga menyambut baik kesepakatan Washington yang berhasil menghindari gagal bayar utang.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 701,19 poin, atau 2,12%, ke level 33.762,76, S&P 500 naik 61,35 poin, atau 1,45%, ke level 4.282,37 dan Nasdaq Composite naik 139,78 poin, atau 1,07% ke level 13.240,77.

Dalam sepekan, S&P 500 naik 1,82%, Dow Jones naik 2,02% dan Nasdaq naik 2,04%.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Menguat Usai Rilis Data Pekerjaan AS

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,05 miliar saham, dengan rata-rata sekitar 10,58 miliar dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Data Departemen Tenaga Kerja menunjukkan pertumbuhan pekerjaan AS pada Mei, sementara tingkat pengangguran juga naik ke level tertinggi dalam tujuh bulan menjadi 3,7%. 

Tingkat pengangguran itu melonjak dari level terendah 3,4% pada April.

Penghasilan per jam rata-rata naik 0,3% setelah naik 0,4% pada bulan April. Ini menurunkan kenaikan upah secara tahunan menjadi 4,3% setelah naik 4,4% pada bulan April. Pertumbuhan upah tahunan rata-rata sekitar 2,8% sebelum pandemi.

Kumpulan tenaga kerja yang lebih besar mengurangi tekanan pada bisnis untuk menaikkan upah dan membantu memperlambat inflasi.

"Meskipun tampaknya menjadi angka panas pada jumlah aktual orang yang dipekerjakan, tingkat upah tidak meningkat dengan cepat," kata Kim Forrest, kepala investasi di Bokeh Capital Partners di Pittsburgh. 

"Itu adalah efek pelunakan dan apakah ini mitos soft landing? Sepertinya begitu."

Rilis data ini membuat lega investor yang sebagian besar mengharapkan Fed menghentikan kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakannya pada 13-14 Juni. 

Ini akan menjadi penghentian pertama sejak The Fed memulai pengetatan kebijakan anti-inflasi yang agresif lebih dari setahun yang lalu.

Baca Juga: Kongres Setujui Penangguhan Batas Utang, AS Terhindar dari Defaut

Tetapi beberapa menunjuk ke data pekerjaan yang jauh lebih panas dari perkiraan sebagai tanda bahwa Fed masih belum menjinakkan inflasi.

"Pandangan kami adalah bahwa pasar benar-benar salah dalam menilai apa yang dilakukan Federal Reserve," kata Phil Orlando, kepala strategi ekuitas di Federated Hermes di New York.

"Persepsi pasar adalah bahwa ekonomi ini akan mendingin, inflasi akan turun dan The Fed akan berbalik arah dan mulai memangkas suku bunga. Itu salah."

Alat FedWatch CME Grup menunjukkan probabilitas bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunganya pada bulan ini sebesar 71,3%, turun dari 79,6% pada Kamis.

Kini pasar tengah menanti data inflasi utama sehari sebelum keputusan suku bunga Fed dua pekan lagi.

Senat mengesahkan undang-undang pada Kamis malam untuk mengangkat pagu utang pemerintah sebesar US$ 31,4 triliun untuk menghindari gagal bayar utang untuk pertama kalinya.

Pengesahan pemungutan suara meredakan kekhawatiran investor karena pengukur ketakutan Wall Street, indeks volatilitas CBOE, turun ke level terendah sejak November 2021, turun 1,1 poin menjadi 14,6 poin.

Saham Nvidia Corp turun 1,1% untuk hari kedua penurunan setelah pada hari Rabu memasuki kelompok elit saham megacap senilai US$ 1 triliun atau lebih di tengah harapan kecerdasan buatan akan memberikan return yang signifikan di masa depan.

Tetapi kenaikan harga saham Nvidia yang hampir 170% secara tahunan menyoroti wajah investor dari pasar yang didominasi oleh kinerja megacaps yang luar biasa sementara sebagian besar perusahaan lain turun.

"Tidak ada yang benar-benar menjelaskan kepada saya bagaimana mereka akan menghasilkan uang dari itu," kata Michael Landsberg, kepala investasi di Landsberg Bennett Private Wealth Management di Punta Gorda, Florida. 

"Perusahaan seperti Nvidia naik begitu banyak dalam waktu singkat, itu tidak masuk akal."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×