kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Dibuka Menguat Usai Rilis Data Pekerjaan AS


Jumat, 02 Juni 2023 / 21:56 WIB
Wall Street Dibuka Menguat Usai Rilis Data Pekerjaan AS
ILUSTRASI. Wall Street dibuka menguat


Reporter: Anna Suci Perwitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Bursa saham Amerika Serikat (AS) dibuka menguat jelang akhir pekan setelah moderasi dalam pertumbuhan upah pada bulan Mei yang meningkatkan taruhan bahwa Federal Reserve akan melewatkan kenaikan suku bunga bulan ini. Di sisi lain, investor bersorak setelah AS menghindari bencana gagal bayar utang.

Jumat (2/6), indeks Dow Jones Industrial Average dibuka naik 353,96 poin atau 1,07% ke 33.415,53, indeks S&P 500 juga menguat 28,65 poin atau 0,68% ke 4.249,67 dan indeks Nasdaq Composite naik 47,77 poin atau 0,36% menjadi 13.148,75.

Indeks Nasdaq yang padat teknologi menyentuh level intraday tertingginya dalam lebih dari 13 bulan dan menuju kenaikan enam minggu berturut-turut. Ini jadi rekor terbaik sejak Januari 2020.

Laporan ketenagakerjaan yang dirilis Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan tingkat pengangguran sebesar 3,7% pada bulan Mei dibandingkan perkiraan 3,5%. Sementara, pendapatan per jam rata-rata berada pada 0,3%, turun dari 0,4% pada bulan April, menyoroti penurunan inflasi upah.

Di sisi lain, data non-farm payrolls meningkat sebesar 339.000 pekerjaan vs ekspektasi 190.000 tambahan.

"Ini adalah cerminan dari pasar tenaga kerja yang, meski masih kuat, perlahan melemah, tidak cepat. Itulah yang ingin dilihat The Fed," kata Art Hogan, kepala strategi pasar di B Riley Wealth di New York.

Baca Juga: Bursa Asia Menguat, Didorong Ekspektasi The Fed akan Menahan Suku Bunga Acuannya

"The Fed ingin menjinakkan inflasi tanpa menghancurkan pasar pekerjaan, dan ini adalah bukti lain bahwa mereka benar-benar berhasil mencapai itu."

Data membawa kelegaan bagi investor yang sekarang mengharapkan Fed untuk melewatkan kenaikan suku bunga bulan ini untuk pertama kalinya sejak memulai pengetatan kebijakan agresif lebih dari setahun yang lalu.

Perdagangan berjangka dana Fed menunjukkan, probabilitas lebih dari 70% bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan kebijakan 13-14 Juni.

Di sisi lain, sentimen positif juga datang dari Senat yang mengesahkan undang-undang pada Kamis malam untuk mengangkat plafon utang pemerintah sebesar US$ 31,4 triliun, menghindari bencana gagal bayar pertama kali.

Sementara itu, Amazon.com naik 1,6% setelah laporan bahwa perusahaan sedang dalam pembicaraan dengan operator telekomunikasi untuk menawarkan layanan seluler murah di AS.

Baca Juga: AS Terhindar Default, Indeks Nikkei Jepang Rekor Tertinggi Dalam 3 Dekade

Operator telekomunikasi termasuk Verizon Communications VZ.N, T-Mobile US Inc dan AT&T turun antara 3,7% dan 8,5%, sementara Dish Network Corp melonjak 13,6%.

Indeks layanan komunikasi S&P 500 .SPLRCL, perumahan telekomunikasi, turun 0,5% sementara sektor diskresioner konsumen S&P 500 .SPLRCD, perumahan Amazon, melonjak 1,6%.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 diperdagangkan menguat, dengan sektor material yang melonjak 2,3% setelah sebuah laporan mengatakan China sedang mempertimbangkan langkah-langkah baru untuk mendukung pasar properti.

Sektor industri pada S&P 500 naik 1,4%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×