kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat, Data Inflasi Mendukung Harapan Penurunan Suku Bunga


Senin, 01 April 2024 / 21:55 WIB
Wall Street Menguat, Data Inflasi Mendukung Harapan Penurunan Suku Bunga
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street dibuka menguat pada perdagangan Senin (1/4) REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street dibuka menguat pada perdagangan Senin (1/4), setelah laporan inflasi terbaru menunjukkan inflasi yang moderat. Hal ini mendukung harapan penurunan suku bunga lebih awal oleh The Fed.

Mengutip Reuters, pada bel pembukaan perdagangan, indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,56 poin, atau 0,00% ke level 39.807,93, S&P 500 naik 3,62 poin, atau 0,07% ke level 5,257.97, dan Nasdaq Composite naik 17,59 poin, atau 0,11% ke level 16,397.05.

Data Departemen Perdagangan yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 0,3% pada bulan Februari, lebih rendah dari perkiraan ekonom yang disurvei oleh Reuters yang memperkirakan kenaikan 0,4%.

Laporan tersebut memperkuat taruhan penurunan suku bunga, dengan pasar uang memperkirakan peluang sebesar 66% untuk penurunan setidaknya 25 basis poin pada bulan Juni, dibandingkan dengan 55% sehari sebelum data dirilis, menurut alat FedWatch CME Group.

Baca Juga: Wall Street Meroket Sepanjang Kuartal Pertama 2024

Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Jumat bahwa data inflasi AS terbaru sesuai dengan apa yang ingin dilihat The Fed. Komentar ini tampaknya menjaga garis dasar bank sentral untuk penurunan suku bunga tahun ini tetap utuh.

Namun pelaku pasar memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga pada pertemuan kebijakan mendatang di bulan Mei.

"Belum ada banyak pergerakan di sekitar ketiga hal tersebut (perkiraan pemotongan). Pasar terus menunggu data, terus menunggu The Fed untuk mengatakan sesuatu, namun Anda mendapatkan pesan yang beragam," kata Thomas Martin , manajer portofolio senior di GLOBALT Investments.

“Kami berpendapat bahwa mereka tidak akan (memotong) pada bulan Juni, tetapi mereka mungkin akan melakukan tiga (kali pemangkasan suku bunga) tahun ini.”

Sebagian besar saham dengan pertumbuhan megacap, yang mendapat keuntungan dari suku bunga yang lebih rendah, naik tipis dalam perdagangan premarket, dengan saham Microsoft, Nvidia dan Amazon.com naik antara 0,2% dan 0,5%.

Baca Juga: Wall Street Mixed, S&P 500 Naik ke Posisi Kuartal Pertama Terkuat Sejak 2019

Kenaikan di Wall Street didukung oleh optimisme seputar kecerdasan buatan, pendapatan yang kuat, dan harapan akan terjadinya soft landing, dimana inflasi menjadi moderat tanpa menyebabkan perlambatan ekonomi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet

[X]
×