CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Memperpanjang Penurunan Pada Kamis (6/1)


Jumat, 07 Januari 2022 / 05:43 WIB
Wall Street Memperpanjang Penurunan Pada Kamis (6/1)
ILUSTRASI. A trader works on the trading floor on the last day of trading before Christmas at the New York Stock Exchange (NYSE) in Manhattan, New York City, U.S., December 23, 2021. REUTERS/Andrew Kelly


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street turun lagi pada perdagangan Kamis (6/1). Penurunan ini lebih tipis jika dibandingkan dengan penurunan di hari sebelumnya.

Kamis (6/1), Dow Jones Industrial Average turun 0,47% atau 170,64 poin ke 36.236,47. Indeks S&P 500 melemah 0,10% atau 4,53 poin ke 4.696,05. Nasdaq Composite turun 0,13% atau 19,30 poin ke 15.080,87.

S&P 500 mengakhiri sesi volatil dengan penurunan tipis karena saham teknologi jatuh tetapi sektor keuangan menguat. Indeks keuangan S&P 500 naik 1,6%, memperpanjang kenaikan kuat minggu ini. 

Sektor ekonomi sensitif lainnya juga naik. Energi naik 2,3% dan naik lebih dari 9% sejak 31 Desember.

Baca Juga: Rekomendasi Saham dari Analis di Akhir Pekan Pertama Januari 2022

Perbankan termasuk di antara sektor keuangan yang berkinerja terbaik. Indeks bank S&P 500 naik 2,6% menyusul kenaikan yield US Treasury 10-tahun yang menyentuh level tertinggi sejak April 2021. Suku bunga yang lebih tinggi dapat meningkatkan margin keuntungan bagi bank dan keuangan perusahaan.

Saham Meta Platform melonjak 2,6%, dorongan terbesar untuk S&P 500 dan Nasdaq.

Sektor teknologi S&P 500 turun 0,5%. Sektor teknologi adalah hambatan terbesar pada S&P 500 pada hari Rabu ketika risalah dari pertemuan Fed bulan Desember mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih cepat dari perkiraan.

Risalah The Fed mengutip pasar kerja yang sangat ketat dan inflasi yang tidak mereda. Hal ini meningkatkan kegelisahan investor menjelang laporan pekerjaan bulanan Jumat dari Departemen Tenaga Kerja AS.

Baca Juga: Wall Street: Nasdaq Jatuh Untuk Hari Ketiga Gara-Gara Nada Hawkish The Fed

"Ada rilis laporan pekerjaan yang terus menjadi area fokus pasar dalam hal perkembangan pasar tenaga kerja," kata Bill Northey, direktur investasi senior di Bank Wealth Management AS kepada Reuters.

Sebuah laporan penggajian swasta pada hari Rabu menunjukkan kondisi yang lebih kuat daripada prediksi.

Investor minggu ini sebagian besar telah berpindah dari saham dengan pertumbuhan teknologi tinggi dan menjadi saham yang lebih berorientasi nilai yang cenderung lebih baik dalam lingkungan suku bunga tinggi.

Data pada hari Kamis menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran naik minggu lalu. Secara terpisah, aktivitas industri jasa AS melambat lebih dari yang diharapkan pada bulan Desember, tetapi hambatan pasokan tampaknya mereda.

Baca Juga: Saham Sektor Perkebunan Masih Diuntungkan Kenaikan Harga Jual CPO

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×