CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street: Nasdaq Jatuh Untuk Hari Ketiga Gara-Gara Nada Hawkish The Fed


Kamis, 06 Januari 2022 / 23:04 WIB
Wall Street: Nasdaq Jatuh Untuk Hari Ketiga Gara-Gara Nada Hawkish The Fed
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street sakit kepala setelah rilis risalah rapat The Fed yang lebih hawkish pada Kamis (6/1). Aksi jual berlanjut dan imbal hasil US Treasury menembus level tertinggi.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 168,21 poin atau 0,46% menjadi 36.238,9, S&P 500 kehilangan 15,61 poin atau 0,33% menjadi 4.684,97, dan Nasdaq Composite turun 75,98 poin atau 0,5% menjadi 15.024,20.

Penurunan saham juga melanda Bursa Asia dan Eropa dengan Nasdaq yang berisi saham-saham teknologi di Wall Street telah jatuh lebih dari 3% pada hari sebelumnya.

Imbal hasil US Treasury dengan tenor dua dan lima tahun, pendorong penting biaya pinjaman global, melonjak ke level tertinggi pasca-pandemi Covid-19.

Baca Juga: IHSG Diprediksi Melanjutkan Pelemahan pada Perdagangan Jumat (7/1)

Risalah dari pertemuan Fed bulan Desember telah menunjukkan bahwa pasar pekerjaan yang ketat dan inflasi yang tak henti-hentinya dapat mengharuskan bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan dan mulai mengurangi kepemilikan aset secara keseluruhan.

Investor sekarang akan menantikan laporan pekerjaan utama AS pada hari Jumat, yang akan mengikuti data inflasi zona euro baru yang akan diawasi ketat oleh Bank Sentral Eropa.

Menambah kekhawatiran pada hari Kamis adalah data yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran naik minggu lalu menurut laporan dari Departemen Tenaga Kerja AS.

Sementara itu, pasar uang global sekarang memperkirakan tiga kenaikan suku bunga The Fed penuh pada tahun 2022, dengan yang pertama diprediksi pada awal Maret.

Imbal hasil US Treasury naik sepanjang kurva pada hari Kamis karena para pedagang mempersempit peluang pada kenaikan awal dan bersiap untuk kemungkinan The Fed memotong kepemilikan obligasinya.

Dolar mengambil nafas saat menuju level tertinggi 14-bulan, setelah rilis risalah The Fed. Indeks dolar terakhir turun 0,033%, dengan euro naik 0,04% pada $ 1,1317.

Cryptocurrency adalah salah satu yang paling terpukul dalam aksi jual pasar. Bitcoin mengurangi kerugian di bawah level US$ 43.000 setelah jatuh lebih dari 5% semalam.

Baca Juga: Pasar Baca Sikap Hawkish dalam Catatan Pertemuan Kebijakan Fed

Harga emas turun ke level terendah satu minggu karena risalah Fed mendorong safe haven alternatif seperti dolar dan imbal hasil Treasury.

Harga emas spot turun 1,0% menjadi US$1.790,70 per ons troi. Harga emas berjangka AS turun 1,97% menjadi US$1.788,70 per ons troi.

Di pasar komoditas, harga minyak naik tajam, memperpanjang reli dari sesi sebelumnya, di tengah meningkatnya kerusuhan produsen minyak OPEC+ Kazakhstan dan pemadaman pasokan di Libya.

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) naik 2,36% menjadi US$79,69 per barel dan minyak Brent berada di US$82,34, naik 1,91% pada hari itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×