kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melemah, Terseret Anjloknya Saham Asuransi Kesehatan


Selasa, 02 April 2024 / 21:51 WIB
Wall Street Melemah, Terseret Anjloknya Saham Asuransi Kesehatan
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Selasa (2/4), dipicu anjloknya saham perusahaan asuransi REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Selasa (2/4), dipicu anjloknya saham perusahaan asuransi dan saham Tesla. Sementara itu, investor menanti komentar dari pejabat Federal Reserve dan data ekonomi lebih lanjut.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 310,58 poin, atau 0,78% ke level 39.256,27, S&P 500 turun 39,48 poin, atau 0,75% ke level 5,204.29, sedangkan Nasdaq Composite turun 197,60 poin, atau 1,21% ke level 16,199.24 pada bel pembukaan perdagangan.

Saham UnitedHealth, CVS Health dan Humana turun antara 4,6% dan 10,7% dalam perdagangan pre market karena pemerintah AS mempertahankan tingkat penggantian biaya untuk penyedia paket kesehatan Medicare Advantage tak berubah, menandakan potensi tekanan pada margin perusahaan asuransi tahun depan.

Baca Juga: Wall Street: Dow dan S&P Ditutup Melemah, Nasdaq Menguat Ditopang Sektor Teknologi

Saham Blue-chip Dow Jones dan benchmark S&P 500 tampaknya akan memperpanjang penurunan, sehari setelah data manufaktur Institute for Supply Management (ISM) yang lebih kuat dari perkiraan menimbulkan keraguan atas tiga penurunan suku bunga The Fed yang telah digariskan sebelumnya. pertemuan kebijakan.

"Kami mendapat kejutan positif dari ISM dan sekarang masyarakat menjadi sedikit khawatir mengenai angka kuat lainnya pada Jumat ini dalam hal lapangan kerja," kata David Russell, kepala strategi pasar global di TradeStation.

Perhatian investor kini tertuju pada data non-farm payrolls AS yang akan dirilis pada hari Jumat yang kemungkinan akan menunjukkan penambahan lapangan kerja melambat pada bulan Maret meskipun pendapatan rata-rata meningkat dibandingkan bulan sebelumnya.

Data baru mengenai pesanan pabrik dan lowongan pekerjaan pada bulan Februari juga diperkirakan akan dirilis pada hari Selasa.

"Ide tiga pemotongan (suku bunga) tahun ini... itulah yang menjadi kekhawatiran masyarakat minggu ini," kata Russell.

Baca Juga: Wall Street Bervariasi: Dow dan S&P 500 Ditutup Melemah, Terseret Data Manufaktur

Pedagang memperkirakan kemungkinan sebesar 57% The Fed akan memangkas suku bunga setidaknya 25 basis poin pada bulan Juni, serta melihat dua pemotongan lagi pada tahun 2024, sesuai dengan alat FedWatch CMEgroup.

Sejumlah pejabat Fed termasuk Pejabat Fed New York John Williams, Pejabat Fed Cleveland Loretta Mester dan Pejabat The Fed San Francisco Mary Daly dijadwalkan untuk berbicara hari ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×