kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45926,66   7,16   0.78%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melesat, Boeing Anjlok 8% Membatasi Kenaikan Dow Jones


Selasa, 09 Januari 2024 / 05:21 WIB
Wall Street Melesat, Boeing Anjlok 8% Membatasi Kenaikan Dow Jones
ILUSTRASI. Tiga indeks utama Wall Street melesat di awal pekan ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga indeks utama Wall Street melesat di awal pekan ini. Tetapi, kenaikan Dow Jones Industrial tertahan oleh penurunan harga saham Boeing yang anjlok akibat pengandangan pesawat.

Senin (8/1), Dow Jones Industrial Average naik 216,90 poin atau 0,58% menjadi 37.683,01. Indeks S&P 500 bertambah 66,30 poin atau 1,41% menjadi 4.763,54. Nasdaq Composite naik 319,70 poin atau 2,20% menjadi 14.843,77.

Nasdaq mencetak kenaikan pertamanya setidaknya 1% pada tahun 2024 pada hari Senin, karena penurunan imbal hasil Treasury membantu mengangkat saham-saham megacap. Sementara penurunan tajam pada saham Boeing mempertahankan keuntungan pada Dow Industrials di memeriksa.

Megacaps menguat, mengangkat harga saham-saham seperti Amazon.com yang ditutup naik 2,66% dan Alphabet yang naik 2,29%. Imbal hasil US Treasury turun menjelang pembacaan inflasi dan pasokan baru utang pemerintah minggu ini. Imbal hasil US Treasury acuan tenor 10-tahun mencapai titik terendah 3,966% pada perdagangan awal pekan.

Baca Juga: Mengail Cuan di Saat Laju Indeks Bisa Tertekan Kembali

Harga saham Apple naik 2,42% setelah pembuat iPhone tersebut mengatakan perangkat realitas campuran Vision Pro akan tersedia untuk dijual mulai 2 Februari di Amerika Serikat.

Harga saham Nvidia melonjak 6,3% dan sesama pembuat chip Advanced Micro Devices melonjak 5,48%, membantu mendorong Indeks Semikonduktor Philadelphia SE naik 3,28%. Indeks ini memantul dari penurunan 5,8% minggu lalu, persentase penurunan mingguan terbesar sejak Oktober 2022.

“Ini jelas merupakan pasar yang didorong oleh imbal hasil (yield) saat ini dan investor mencoba untuk memperhitungkan kapan dan berapa banyak penurunan suku bunga yang akan kita lihat, waktu dan besarnya penurunan suku bunga,” kata Bill Merz, head of capital markets research at U.S. Bank Wealth Management di Minneapolis kepada Reuters.

Merz menambahkan bahwa kita mungkin sudah berada pada posisi yang lebih rasional dalam hal imbal hasil. Pertanyaannya adalah, apakah pasar melakukan hal yang benar dan apakah imbal hasil turun karena alasan yang benar atau alasan yang salah?

"Investor sejauh ini berpandangan bahwa imbal hasil jatuh karena alasan yang tepat, bahwa The Fed sedang menavigasi apa yang sejauh ini merupakan soft landing," imbuh Merz.

Baca Juga: Wall Street (8/1): Dow Turun ke Level Terendah 2 Minggu karena Saham Boeing Menukik

Kenaikan Nasdaq dan S&P 500 menandai kenaikan persentase harian pertama lebih dari 1% sejak 21 Desember dan persentase kenaikan satu hari terbesar sejak 14 November.

Sementara itu, harga saham Boeing anjlok 8,03%. Harga saham Boeing anjlok setelah pembuat pesawat dan regulator AS memberikan lampu hijau pada hari Senin bagi maskapai penerbangan untuk memeriksa jet yang dilarang terbang setelah panel meledakkan pesawat 737 MAX 9 yang dioperasikan Alaska Airlines di tengah penerbangan yang memaksa pendaratan darurat di akhir pekan lalu.

Indeks energi S&P 500 adalah satu-satunya sektor yang mengalami penurunan di antara 11 sektor S&P 500. Indeks energi turun 1,16% setelah mencapai level terendah dalam sebulan. Penurunan indeks sektor energi disebabkan oleh penurunan harga minyak mentah sekitar 4% setelah pemotongan harga tajam oleh eksportir utama Arab Saudi dan kenaikan produksi OPEC.

Pada hari Jumat, indeks acuan S&P 500 menghentikan kenaikan sembilan minggu berturut-turutnya. Investor mengurangi ekspektasi terhadap kemungkinan agresivitas Federal Reserve dalam memangkas suku bunga tahun ini menyusul beragamnya data ekonomi di pasar tenaga kerja dan sektor jasa.

Baca Juga: Emiten BUMN di Tengah Sentimen Pilpres, Dividen dan Utang, Cermati Saham Berikut Ini

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada hari Senin bahwa tujuan ganda bank sentral untuk menurunkan inflasi dan mempertahankan tingkat pengangguran yang rendah belum bertentangan.

Pasar uang sekarang melihat peluang sebesar 63,8% untuk penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin (bps) pada bulan Maret, menurut FedWatch Tool CME, turun dari 88,5% pada minggu lalu.

Investor akan mencermati data inflasi pekan ini berupa indeks harga konsumen (CPI) dan indeks harga produsen (PPI) untuk membentuk ekspektasi terhadap jalur suku bunga The Fed.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×