kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik Seiring Pulihnya Saham-Saham Produsen Chip pada Selasa (26/3)


Selasa, 26 Maret 2024 / 22:43 WIB
Wall Street Naik Seiring Pulihnya Saham-Saham Produsen Chip pada Selasa (26/3)
ILUSTRASI. A trader works on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., March 7, 2024. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Indeks-indeks saham utama Wall Street naik pada hari Selasa (26/3) karena sebagian besar saham megacap dan pembuat chip menguat.

Sementara investor menunggu data ekonomi dalam minggu yang dipersingkat masa liburan untuk menilai jalur pelonggaran The Fed.

Melansir Reuters, pukul 09:33 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 70,78 poin atau 0,18% pada 39.384,42, S&P 500 naik 15,22 poin atau 0,29% pada 5.233,41, dan Nasdaq Composite naik 73,22 poin, atau 0,45 % pada 16.457,68.

Seluruh 11 sektor utama S&P 500 menguat pada awal perdagangan.

Sebagian besar saham pertumbuhan megacap juga naik, dengan Tesla naik 3,7%, memimpin kenaikan.

Baca Juga: Wall Street Ditutup Melemah, Investor Menanti Data Inflasi AS di Akhir Pekan

Saham Micron Technology naik 2,5% setelah mencapai rekor tertinggi di sesi terakhir. Sementara raksasa industri Nvidia naik 0,9%.

Indeks Semikonduktor Philadelphia naik 0,9% dan berada di jalur untuk mengakhiri kuartal ini dengan kenaikan dua digit. Terangkat reli yang dipimpin oleh artificial intelligence mengangkat saham produsen chip.

Grup Trump Media & Technology melonjak 32,1% saat memulai hari pertama perdagangannya setelah menyelesaikan merger terbalik dengan perusahaan cek kosong.

Asal tahu, tiga indeks saham utama AS mengakhiri sesi sebelumnya sedikit lebih rendah, dengan S&P 500 dan blue-chip Dow tergelincir dari kinerja mingguan terbaiknya sepanjang tahun ini.

Sorotan tetap tertuju pada pembacaan indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) bulan Februari, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed. Data tersebut akan dirilis pada hari Jumat, ketika pasar AS akan tutup untuk libur Jumat Agung.

Indeks diperkirakan naik 0,4% di bulan Februari dan 2,5% secara tahunan. Inflasi inti, yang tidak termasuk komponen pangan dan energi yang mudah berubah, diperkirakan naik 0,3% pada bulan lalu, yang akan mempertahankan laju tahunan sebesar 2,8%, menurut para ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Baca Juga: Wall Street Tergelincir: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kompak Melemah di Awal Pekan Ini

Wall Street mencapai rekor tertinggi baru minggu lalu setelah bank sentral tetap pada proyeksi penurunan suku bunga tiga kali tahun ini.

Para pedagang melihat setidaknya 70% peluang The Fed akan memulai siklus pelonggaran kebijakannya pada bulan Juni, menurut CME FedWatch Tool, naik dari peluang hampir 59% yang terlihat pada awal pekan lalu.

Pejabat The Fed mengatakan pada hari Senin bahwa mereka masih yakin inflasi AS akan mereda, namun mengakui adanya peningkatan rasa kehati-hatian seputar perdebatan tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×