kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Reli Wall Street Mengambil Nafas Setelah Saham Cisco da Walmart Jatuh, Kamis (16/11)


Kamis, 16 November 2023 / 22:51 WIB
Reli Wall Street Mengambil Nafas Setelah Saham Cisco da Walmart Jatuh, Kamis (16/11)
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Semua indeks utama Wall Street melemah pada hari Kamis (16/11), terbebani oleh penurunan saham Cisco dan Walmart. Sementara optimisme seputar kenaikan suku bunga memudar.

Melansir Reuters, pukul 9:40 pagi waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 58,54 poin atau 0,17% pada 34.932,67, S&P 500 turun 2,41 poin atau 0,05% pada 4.500,47, dan Nasdaq Composite turun 30,79 poin, atau 0,22%, pada 14.073,05.

Saham Cisco Systems merosot 11,5%. Perusahaan komunikasi dan jaringan ini memangkas proyeksi pendapatan dan laba setahun penuh karena melambatnya permintaan untuk peralatan jaringannya.

Saham Walmart turun 7,1% karena raksasa ritel ini mengatakan bahwa konsumen AS terus berhati-hati dengan pengeluaran mereka dalam menghadapi inflasi.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Tergelincir Terseret Saham Cisco dan Walmart pada Kamis (16/11)

Peringatan perusahaan ini juga membebani saham-saham peritel lainnya. Target, yang telah memberikan prospek kuartal liburan yang kuat pada hari Rabu, turun 1,0%, dengan indeks bahan pokok konsumen S&P 500 yang lebih luas turun 1,2% dan termasuk di antara penurunan sektoral terbesar.

Asal tahu, indeks-indeks utama Wall Street telah menguat minggu ini karena bukti-bukti penurunan inflasi di negara dengan perekonomian terbesar di dunia ini memicu harapan bahwa The Fed kemungkinan besar akan menaikkan suku bunganya.

Dalam minggu yang penuh pengumuman data ekonomi, yang membuat Nasdaq yang sarat dengan teknologi mencapai level tertinggi dalam lebih dari tiga bulan.

Pasar juga merasa nyaman dengan pengesahan rancangan undang-undang anggaran sementara oleh Senat AS untuk mencegah penutupan pemerintah.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Didukung Data Inflasi Harga Produsen yang Melandai

"Saya pikir reli dari data ekonomi yang baik baru-baru ini dapat dibenarkan. Namun, otoritas (Fed) regional memiliki pendapat yang sangat beragam dan (hal itu) membingungkan para investor," ujar Peter Andersen, pendiri Andersen Capital Management di Boston.

Namun, Andersen mengatakan bahwa ia masih optimistis tentang kemungkinan soft landing untuk ekonomi dan reli akhir tahun.

Menjaga penurunan tetap terkendali, imbal hasil US Treasury bergerak lebih rendah. Memyusul laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan, klaim pengangguran mingguan naik lebih dari yang diharapkan, memperkuat spekulasi bahwa The Fed tidak perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Sementara pasar uang telah sepenuhnya memperhitungkan kemungkinan bahwa the Fed akan mempertahankan suku bunga pada pertemuan bulan Desember, melihat sekitar 62% kemungkinan penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin di bulan Mei, menurut CME Group FedWatch tool.

Baca Juga: Reli Berlanjut, Wall Street Dibuka Naik pada Rabu (15/11) dan Saham Target Melompat

Para pelaku pasar akan mengambil isyarat kebijakan moneter dari sejumlah pejabat The Fed, termasuk anggota voting dan Wakil Ketua The Fed untuk Pengawasan Michael Barr.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×