kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melemah di Perdagangan Perdana Agustus


Selasa, 01 Agustus 2023 / 22:00 WIB
Wall Street Melemah di Perdagangan Perdana Agustus
ILUSTRASI. Wall Street cenderung turun di perdagangan perdana bulan Agustus.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street cenderung turun di perdagangan perdana bulan Agustus. Selasa (1/8) pukul 21.43 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat tipis 0,08% ke 35.589. Indeks S&P 500 turun 0,30% ke 4.575. Nasdaq Composite turun 0,45% ke 14.280.

S&P 500 dan Nasdaq jatuh karena investor menilai pendapatan beragam dari perusahaan farmasi kelas berat. Investor pun mencerna data yang menunjukkan aktivitas manufaktur melambat lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli.

Harga saham Pfizer naik 1,3% setelah produsen obat ini mengatakan akan meluncurkan program untuk memotong biaya jika permintaan untuk produk Covid-19 tetap rendah di musim gugur ini.

Saham Merck datar bahkan ketika produsen obat ini menaikkan perkiraan laba setahun penuh setelah membukukan kerugian kuartal kedua yang lebih kecil dari perkiraan.

Baca Juga: IHSG Hari Ini Ditutup di Zona Merah, Simak Proyeksi Untuk Rabu (2/8)

Menjaga Dow tetap bertahan, harga saham Caterpillar naik 6,7% karena pemimpin ekonomi global melaporkan kenaikan laba kuartal kedua. Perusahaan ini tetap memperingatkan penurunan berurutan dalam penjualan dan margin kuartal saat ini.

Harga saham Uber turun 4,6% setelah pendapatan kuartal kedua perusahaan ride-hailing meleset dari ekspektasi.

Menurut data Refinitiv, laba emiten AS kuartal kedua sekarang diperkirakan turun 6,4% dari tahun sebelumnya. Angka ini lebih rendah ketimbang prediksi penurunan 7,9% seminggu lalu, sesuai data Refinitiv.

"Sejauh ini semuanya telah berjalan dengan baik dan kami menantikan kekuatan yang berkelanjutan dan prospeknya tampaknya akan menguat," kata Peter Andersen, pendiri Andersen Capital Management kepada Reuters.

Baca Juga: Besok (2/8) IHSG Diproyeksikan Masih Melemah, Ini Pilihan Saham yang Menarik

Manufaktur AS tampaknya telah stabil pada level yang lebih lemah di bulan Juli di tengah peningkatan bertahap dalam pesanan baru. Sementara survei menunjukkan pekerjaan pabrik turun ke level terendah tiga tahun, menunjukkan bahwa PHK semakin cepat.

Harga saham-saham megacap seperti Tesla dan Microsoft tertekan saat imbal hasil US Treasury tenor 10 tahun naik lebih dari 4%.

Bursa saham AS mengakhiri Juli dengan pijakan yang kuat. Wall Street ditopang oleh pendapatan yang lebih baik dari perkiraan dan harapan soft landing bagi perekonomian yang tetap kuat dalam menghadapi kondisi kredit yang lebih ketat sementara inflasi telah mereda.

Sembilan dari 11 sektor S&P 500 utama turun. Saham pertambangan melemah 0,3%, mengikuti harga logam yang lemah setelah survei menunjukkan aktivitas pabrik Juli berayun ke kontraksi di China konsumen teratas.

Harga saham Norwegian Cruise Line tenggelam 14,0% setelah memperkirakan laba kuartal ketiga di bawah perkiraan karena biaya yang lebih tinggi. Harga saham JetBlue Airways jatuh 7,6% setelah menurunkan perkiraan laba tahunannya, mengutip pukulan dari penghentian kesepakatan bagi hasil dengan American Airlines.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×