kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Wall Street kompak melemah, dipicu anjloknya saham Amazon


Sabtu, 31 Juli 2021 / 05:40 WIB
Wall Street kompak melemah, dipicu anjloknya saham Amazon

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kompak melemah pada akhir perdagangan Jumat (30/7) dan mencatat kerugian pekan ini dipicu penurunan saham Amazon.com setelah perusahaan memperkirakan pertumbuhan penjualan yang lebih rendah.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 149,06 poin atau 0,42% ke 34.935,47, S&P 500 turun 23,89 poin atau 0,54% ke 4.395,26 dan Nasdaq Composite turun 105,58 poin atau 0,71% ke 14.672,68.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 8,86 miliar saham, dengan rata-rata 9,74 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Untuk bulan ini, S&P 500 naik 2,3%, Dow naik 1,3% dan Nasdaq bertambah 1,2%, sedangkan untuk minggu ini, ketiga indeks utama membukukan penurunan.

Saham Amazon.com Inc merosot 7,6% - persentase penurunan harian terbesar sejak Mei 2020 - setelah perusahaan melaporkan pendapatan kuartal kedua pada Kamis malam yang jauh dari perkiraan rata-rata analis dan mengatakan pertumbuhan penjualan akan berkurang dalam beberapa kuartal berikutnya karena pelanggan lebih banyak berkelana di luar rumah.

Baca Juga: Wall Street memerah di akhir pekan, Nasdaq dan S&P 500 jatuh terseret saham Amazon

Saham raksasa internet dan teknologi lain yang berkinerja baik selama penguncian tahun lalu, termasuk induk Google Alphabet Inc dan Facebook Inc, sebagian besar juga ditutup lebih rendah.

"Pendapatan keseluruhan bagus. Tapi Amazon ... dan beberapa pemenang tahun lalu mengambil sebagian dari pasar hari ini," kata Jake Dollarhide, kepala eksekutif Longbow Asset Management di Tulsa, Oklahoma seperti dikutip Reuters. 

"Pasar ini telah didorong oleh teknologi besar dan ketika teknologi berjalan dengan baik, pasar tampaknya berjalan dengan baik, dan ketika tidak, pasar itu jatuh", imbuhnya.

Data pada hari Jumat menunjukkan belanja konsumen AS naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni, meskipun inflasi tahunan meningkat lebih jauh di atas target Federal Reserve sebesar 2% 

Penghasilan yang kuat dan rebound yang berkelanjutan dalam ekonomi AS telah mendukung saham bulan ini, tetapi penyebaran cepat varian Delta dari virus corona dan meningkatnya inflasi menjadi perhatian.

"Masih ada beberapa kegelisahan, bisikan tentang varian Delta, tentang kasus yang meningkat, dan saya pikir beberapa kekhawatiran mendasar tentang perlambatan pembukaan kembali dan kemungkinan pembalikan," kata Dollarhide.

Hasil perusahaan S&P 500 pada kuartal secara keseluruhan jauh lebih kuat dari yang diharapkan, dengan sekitar 89% dari hampir 300 laporan sejauh ini mengalahkan perkiraan laba analis, menurut data IBES dari Refinitiv. Penghasilan sekarang diperkirakan telah naik 89,8% pada kuartal kedua dibandingkan perkiraan 65,4% pada awal Juli.

Selanjutnya: Wall Street menguat, didukung prospek kenaikan pendapatan perusahaan AS

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×