kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS917.000 -0,76%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Wall Street memerah di akhir pekan, Nasdaq dan S&P 500 jatuh terseret saham Amazon


Jumat, 30 Juli 2021 / 21:35 WIB
Wall Street memerah di akhir pekan, Nasdaq dan S&P 500 jatuh terseret saham Amazon
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Nasdaq dan S&P 500 jatuh pada perdagangan akhir pekan Jumat (30/7), menyusul suramnya laporan pendapatan kuartalan Amazon.com.

Sementara itu data ekonomi terbaru menunjukkan kenaikan kuat pada belanja konsumen bulan Juni, memperkuat optimisme tentang stabilnya rebound ekonomi.

Melansir Reuters pukul 09:46 waktu New York, indeks S&P 500 turun 0,35%, Nasdaq Composite turun 0,71%, dan Dow Jones Industrial Average turun 0,08%.

Baca Juga: Penguatan rupiah pekan ini ditopang keputusan The Fed

Saham Amazon.com Inc merosot 7,1%, mengikuti hari terburuknya sejak Maret 2020, setelah perusahaan mengatakan pertumbuhan penjualan akan melambat dalam beberapa kuartal berikutnya karena pelanggan lebih banyak berpergian ke luar rumah.

Saham raksasa teknologi lainnya, termasuk Apple Inc, induk Google Alphabet Inc, dan Facebook Inc, yang tahun lalu diuntungkan oleh orang-orang yang tinggal di dalam rumah karena pembatasan Covid-19, turun antara 0,6% dan 1,8%.

"Ekspektasi di seluruh papan perdagangan cukup tinggi untuk pendapatan perusahaan dan alasan kami melihat beberapa saham turun meskipun hasil positif adalah karena orang mengharapkan pertumbuhan eksponensial, yang sejujurnya terlalu tinggi untuk diharapkan," kata Randy Frederick, direktur pelaksana perdagangan dan derivatif di Charles Schwab.

Harapan rebound yang stabil dalam ekonomi Amerika Serikat (AS) pascapandemi telah mengangkat indeks acuan Wall Street ke rekor tertinggi dan menempatkan S&P 500 pada jalur untuk kenaikan bulanan keenam berturut-turut, tetapi dibayangi penyebaran cepat varian Delta dan kenaikan inflasi.

Sebagai informasi, data ekonomi AS terbaru menunjukkan belanja konsumen naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni, tetapi sebagian dari kenaikan tersebut mencerminkan harga yang lebih tinggi, dengan inflasi tahunan semakin cepat di atas target 2% Federal Reserve.

Baca Juga: IHSG Loyo di Akhir Pekan Ini, Bagaimana Proyeksi Senin Depan?

"Orang-orang jelas khawatir tadi malam dengan Amazon hilang di baris teratas (perkiraan), tetapi pengeluaran masih ada, itu baru saja ditransfer dari pengeluaran online ke layanan yang lebih berpengalaman," kata Thomas Hayes, anggota pengelola di Great Hill Capital LLC di New York.

"Ini menunjukkan bahwa konsumen membelanjakan uang mereka dan tidak menimbunnya seperti yang akan mereka lakukan jika mereka khawatir tentang prospek ekonomi."

Awal pekan ini, The Fed mengulangi pandangannya bahwa inflasi yang lebih tinggi akan bersifat sementara.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×