kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Kamis (18/4): S&P 500 Turun 5 Hari Beruntun, Terpanjang Sejak Oktober


Jumat, 19 April 2024 / 05:36 WIB
Wall Street Kamis (18/4): S&P 500 Turun 5 Hari Beruntun, Terpanjang Sejak Oktober
ILUSTRASI. Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., March 7, 2024. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Wall Street ditutup mendekati level yang tidak berubah pada hari Kamis (18/4) karena investor menyaring laporan pendapatan perusahaan terbaru.

Sementara data ekonomi dan komentar dari pejabat The Fed menunjukkan bahwa bank sentral tidak mungkin memangkas suku bunga dalam waktu dekat.

Melansir Reuters, S&P 500 kehilangan 12,02 poin atau 0,24% menjadi berakhir pada 5.010,19, sedangkan Nasdaq Composite kehilangan 82,35 poin atau 0,52% menjadi 15.601,02. Dow Jones Industrial Average naik 23,87 poin atau 0,06% menjadi 37.777,18.

S&P 500 turun untuk sesi kelima berturut-turut karena pasar saham mengalami kesulitan baru-baru ini setelah reli selama lima bulan yang dimulai pada bulan November. Sebagian karena ekspektasi The Fed kemungkinan akan menurunkan suku bunga pada paruh pertama tahun ini.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Saham Chip Rebound Setelah Aksi Jual

Penurunan selama lima sesi ini yang terpanjang bagi indeks acuan S&P sejak Oktober.

Setelah bel penutupan, saham Netflix turun sekitar 4% dalam perdagangan yang diperpanjang setelah membukukan hasil kuartalannya.

Data ekonomi menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja tetap tangguh karena klaim pengangguran awal mingguan tidak berubah dari minggu sebelumnya sebesar 212.000. Sementara ukuran manufaktur di wilayah Atlantik tengah naik ke level tertinggi dalam dua tahun.

Pasar tenaga kerja yang solid, data terbaru yang menunjukkan inflasi yang tinggi dan komentar dari pejabat The Fed, termasuk Ketua Jerome Powell, telah menyebabkan pasar mundur dari ekspektasi bank sentral akan menurunkan suku bunga setidaknya 25 basis poin (bps) pada pertemuan bulan Juni.

“Saya tidak akan terkejut jika kita mengalami musim gugur atau musim semi yang menjadi sebuah kantong udara untuk sementara waktu,” kata Richard Alt, Principal and CEO di Carnegie Investment Counsel di Cleveland, Ohio, mengacu pada penurunan harga saham.

Baca Juga: GLOBAL MARKETS - Wall Street Closes Lower Gold Climbs Amid Economic

“Tetapi angka-angka tersebut akan meningkat seiring dengan angka pengangguran yang rendah dan 70% dari belanja konsumen dalam perekonomian ini, jika angka pengangguran terus rendah maka konsumen akan terus berbelanja, mereka akan terus melakukan perjalanan, mereka akan terus meminta jasa dan itu akan terjadi. untuk mendorong pendapatan dan harga naik menjelang akhir tahun."

Komentar pada hari Kamis dari pejabat The Fed menegaskan kembali kurangnya urgensi untuk menurunkan suku bunga.

Presiden Federal Reserve New York John Williams mengutip perekonomian yang kuat sementara Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic mengatakan dia "nyaman bersabar" karena inflasi kembali ke tingkat Fed 2 % menargetkan lebih lambat dari yang diharapkan.

Ekspektasi pasar terhadap penurunan suku bunga setidaknya 25 bps pada bulan Juni telah menyusut menjadi 15,2%, menurut CME FedWatch Tool, dengan bulan Juli berada pada angka 41,5% turun dari 48,4% minggu lalu.

Di sisi positifnya, saham Meta Platforms naik 1,54% sebagai dorongan terbesar pada S&P 500 setelah Bernstein menaikkan target harganya menjadi US$590 dari US$535.

Musim laporan laba terus meningkat dengan saham Genuine Parts melonjak 11,22% sebagai peraih persentase tertinggi di S&P, setelah distributor suku cadang otomotif menaikkan perkiraan laba tahun 2024.

Baca Juga: GLOBAL MARKETS - Wall Street Closes Lower Gold Climbs Amid Economic

Sebaliknya, saham Las Vegas Sands turun 8,66% sebagai pemain S&P terburuk meskipun mengalahkan ekspektasi kuartalan, karena beberapa broker memangkas target harga saham mereka, dengan alasan kelemahan dalam operasinya di Macau.

Saham Equifax juga jatuh, turun 8,49% setelah perusahaan pemeringkat kredit memperkirakan pendapatan kuartal kedua di bawah perkiraan.

Di NYSE, jumlah saham yang mengalami penurunan melebihi jumlah saham yang naik dengan rasio 1,2 banding 1 dan rasio 1,18 banding 1 di Nasdaq.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×