kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,23   6,87   0.74%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Jatuh: Dow Terkoreksi Lebih dari 100 Poin karena Komenter Hawkish The Fed


Jumat, 23 Juni 2023 / 22:09 WIB
Wall Street Jatuh: Dow Terkoreksi Lebih dari 100 Poin karena Komenter Hawkish The Fed
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street jatuh pada hari Jumat (23/6) dan ditetapkan untuk penurunan mingguan. Terseret komentar hawkish dari pejabat The Fed yang memicu kekhawatiran suku bunga tetap tinggi lebih lama.

Melansir Reuters, pukul 09:55 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 171,05 poin atau 0,50% ke 33.775,66, S&P 500 turun 33,00 poin atau 0,75% ke 4.348,89, dan Nasdaq Composite turun 160,32 poin, atau 1,18 %, pada 13.470,29.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 diperdagangkan di zona merah, dengan konsumen yang bergerak di bidang teknologi dan memimpin penurunan.

Saham kelas berat, termasuk Tesla, Apple dan Microsoft, turun antara 1% dan 3,5%, menekan Nasdaq yang padat teknologi.

Baca Juga: WaStreet Dibuka Turun karena Hawkish The Fed Melemahkan Selera Risiko, Jumat (23/6)

Presiden Federal Reserve Bank of San Francisco Mary Daly mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters bahwa dua kenaikan suku bunga lagi tahun ini adalah proyeksi "sangat masuk akal", tetapi mengisyaratkan perlunya pendekatan yang lebih hati-hati.

Komentarnya mengikuti sikap hawkish oleh Ketua The Fed Jerome Powell dalam kesaksian dua harinya di hadapan Komite Perbankan Senat awal pekan ini.

Pasar tenang sebentar dan S&P 500 dan Nasdaq menambahkan beberapa keuntungan pada sesi sebelumnya. Setelah Powell mengatakan The Fed akan melanjutkan dengan hati-hati.

Tetapi indeks masih bersiap untuk menghentikan kenaikan beberapa minggu, kinerja mingguan terburuk mereka sejak kekalahan bank pada bulan Maret.

"Kami mendapatkan sedikit koreksi menjelang sekitar tiga minggu terakhir. Kami telah mendengar dari berbagai gubernur The Fed, Powell berbicara tentang suku bunga yang lebih tinggi," kata Paul Nolte, senior wealth advisor and market strategist di Murphy & Sylvest.

"Kami masih mendapatkan kurva imbal hasil yang lebih terbalik. Jadi itu memberikan sedikit tekanan pada ekuitas."

Baca Juga: Wall Street Menguat Meski Powell Tetap Memberi Sinyal Hawkish

Pasar uang masih menilai satu kenaikan suku bunga lagi sebesar 25 basis poin (bps) pada bulan Juli, menurut alat FedWatch CME Group, berlawanan dengan dua kenaikan lagi seperti yang disarankan oleh Powell.

Imbal hasil obligasi tenor 2 tahun, yang paling mencerminkan ekspektasi suku bunga, turun hingga melayang di 4,71% pada hari Jumat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×