kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Dibuka Melemah Jelang Pengumuman Kebijakan Suku Bunga The Fed


Senin, 30 Januari 2023 / 22:10 WIB
Wall Street Dibuka Melemah Jelang Pengumuman Kebijakan Suku Bunga The Fed
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada awal perdagangan Senin (30/1).REUTERS/Andrew Kelly


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada awal perdagangan Senin (30/1). Indeks Nasdaq turun hampir 1% pada awal pekan musim pendapatan dan menjelang pertemuan bank sentral.

Mengutip Reuters, Senin (30/1), pada bel pembukaan, indeks Dow Jones Industrial Average turun 68,87 poin, atau 0,20% ke level 33.909,21, S&P 500 dibuka lebih rendah sebesar 21,29 poin, atau 0,52%, ke level 4.049,27 dan Nasdaq Composite turun 109,37 poin atau 0,94% ke 11.512,34.

Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 25 basis poin (bps) pada akhir pertemuan kebijakan pekan ini, menyusul data ekonomi yang menunjukkan tanda-tanda perlambatan permintaan dan penurunan inflasi.

Ini kemungkinan akan menjadi kenaikan suku bunga terkecil sejak Fed memulai siklus pengetatannya 10 bulan lalu dengan kenaikan 25 bps, dengan pasar keuangan memperkirakan kenaikan suku bunga akhir pada bulan Maret.

Baca Juga: Wall Street Perkasa di Januari 2023, Nasdaq Sudah Melonjak 11%

"The Fed akan terus berhati-hati sehubungan dengan inflasi karena fakta bahwa angka inflasi masih jauh di atas target 2% ... kami melihat tanda-tanda bahwa inflasi mungkin turun, tetapi masih belum cukup rendah," kata Adam Sarhan, chief executive 50 Park Investments di New York.

Setelah banyak PHK oleh perusahaan teknologi dan keuangan berkapitalisasi besar sepanjang bulan, investor sekarang akan berhati-hati terhadap data gaji nonpertanian Departemen Tenaga Kerja Januari yang diharapkan pada hari Jumat.

Sebanyak 107 perusahaan S&P 500 diharapkan melaporkan pendapatan kuartalan minggu ini termasuk perusahaan pertumbuhan kelas berat Apple Inc, Amazon.com Inc, Alphabet Inc dan Meta Platforms Inc, semuanya turun masing-masing sekitar 1% dalam perdagangan pra-pasar.

Analis memperkirakan laba S&P 500 selama kuartal keempat turun 2,9%, dibandingkan dengan penurunan 1,6% yang diperkirakan pada awal tahun, menurut data Refinitiv pada hari Jumat.

Data yang mencerminkan pendinginan inflasi dan perlambatan ekonomi telah meningkatkan harapan di kalangan investor bahwa Fed mungkin menjauh dari retorika hawkishnya, memicu minat pada saham-saham pertumbuhan bulan ini, dengan indeks Pertumbuhan S&P 500 menutup lebih dari setengah kerugian bulanannya dari Desember.

Kebijakan moneter yang lebih ketat menghambat ekspansi bisnis perusahaan, yang juga telah ditekan selama sebagian besar tahun lalu oleh imbal hasil Treasury yang tinggi.

Baca Juga: Wall Street: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kompak Menguat di Akhir Pekan

Wall Street diperkirakan akan mengakhiri bulan lebih tinggi dengan Nasdaq yang cenderung teknologi dan benchmark S&P 500 memulihkan kerugian Desember.

"Bulan Januari adalah bulan kenaikan besar di Wall Street, sebagian besar dipimpin oleh banyak saham besar yang hancur tahun lalu," tambah Sarhan.

Ia mencatat bahwa penurunan pertumbuhan saham pada hari Senin bisa disebabkan oleh beberapa keuntungan perusahaan yang memukau.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×