kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melonjak: Dow Naik 300 Poin Setelah Data Pekerjaan Desember


Jumat, 06 Januari 2023 / 23:11 WIB
Wall Street Melonjak: Dow Naik 300 Poin Setelah Data Pekerjaan Desember
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street menguat pada hari Jumat (6/1). Serangkaian data ekonomi termasuk penurunan upah dan moderasi pertumbuhan pekerjaan Amerika Serikat (AS) pada bulan Desember meredakan kekhawatiran atas lintasan kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Melansir Reuters, pukul 10:28 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 363,92 poin atau 1,11% ke 33.294,00, S&P 500 naik 34,88 poin atau 0,92% ke 3.842,98, dan Nasdaq Composite naik 63,53 poin atau 0,62 % pada 10.368,77.

Departemen Tenaga Kerja merilis data nonfarm payrolls naik 223.000 pekerjaan pada bulan Desember. Sementara kenaikan pendapatan rata-rata 0,3% lebih kecil dari yang diharapkan dan lebih rendah dari bulan sebelumnya.

Angka untuk November direvisi untuk menunjukkan nonfarm payrolls naik 256.000 dan pendapatan rata-rata tumbuh 0,4%.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Naik, Data Pekerjaan AS Desember Meredakan Kekhawatiran Suku Bunga

"The Fed akan melihat angka-angka ini dan mengatakan pasar tenaga kerja masih cukup kuat," kata Richard Flax, kepala investasi di Moneyfarm.

"Mungkin jika Anda ingin sangat optimistis, Anda akan mengatakan bahwa perlambatan pertumbuhan pendapatan rata-rata per jam adalah hal yang positif, tetapi ini adalah satu titik data."

Kumpulan data lainnya menunjukkan aktivitas jasa AS mengalami kontraksi untuk pertama kalinya lebih dari 2,5 tahun pada bulan Desember di tengah melemahnya permintaan, dengan lebih banyak tanda inflasi mereda.

Saham teknologi dan pertumbuhan lainnya seperti Microsoft Corp, Apple Inc dan Meta Platforms Inc naik antara 0,5% dan 2,0%, dibantu oleh penurunan hasil US Treasury 10 tahun.

Saham Tesla Inc turun 4,2% setelah perusahaan memangkas harga mobil listrik di China untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Kecuali saham perawatan kesehatan, semua indeks utama S&P 500 menghijau dipimpin oleh kenaikan saham energi.

Pasar tenaga kerja yang tangguh telah menggerakkan ekonomi melalui belanja konsumen, tetapi dapat mendorong The Fed untuk menaikkan target suku bunga di atas puncak 5,1% yang telah diproyeksikan bulan lalu dan mempertahankannya untuk sementara waktu.

Baca Juga: IHSG Turun 2,42% Sepekan, Sentimen Suku Bunga Jadi Biang Kerok

Awal pekan ini, risalah dari pertemuan The Fed bulan Desember menunjukkan bahwa bank sentral berfokus pada memerangi inflasi bahkan ketika para pejabat setuju untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga untuk membatasi risiko pertumbuhan ekonomi.

Taruhan pasar uang dari kenaikan 25 basis poin dalam pertemuan The Fed Februari melonjak hingga 73% dan kurs terminal terlihat sedikit di bawah 5% pada bulan Juni.

Investor juga akan fokus pada komentar dari sejumlah pejabat The Fed yang dijadwalkan untuk berbicara pada hari Jumat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×