kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45983,36   -6,58   -0.66%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melemah, Investor Menimbang Jeda Kenaikan Suku Bunga The Fed


Selasa, 06 Juni 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Melemah, Investor Menimbang Jeda Kenaikan Suku Bunga The Fed


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup melemah pada akhir perdagangan Senin (5/6) karena investor menimbang penghentian kenaikan suku bunga The Fed pada pertemuan kebijakan Juni. 

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 199,90 poin atau 0,59% ke 33.562,86, S&P 500 turun 8,58 poin atau 0,20% ke 4.273,79 dan Nasdaq Composite turun 11,34 poin atau 0,09% ke 13.229,43.

Dari 11 sektor di S&P 500, tujuh sektor turun, dipimpin oleh sektor industri yang turun 0,71%, disusul sektor energi yang turun 0,58%.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 9,7 miliar saham dengan rata-rata 10,5 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street Turun di Awal Perdagangan Senin (5/6) Setelah Menguat Pekan Lalu

Saham Apple Inc turun 0,8% setelah meluncurkan headset augmented-reality yang disebut Vision Pro. Sebelumnya, saham Apple sempat naik 2,2% ke rekor tertinggi sepanjang masa.

Saham-saham pertumbuhan kelas berat lainnya bergerak bervariasi. Saham Nvidia Corp merosot 0,4% dan mengembalikan sebagian dari keuntungannya baru-baru ini, dan saham Tesla Inc naik 1,7% setelah penjualan mobil buatan China di China melonjak pada Mei.

S&P 500 pada hari Jumat ditutup pada level tertinggi dalam lebih dari sembilan bulan setelah sebuah laporan menunjukkan bahwa pertumbuhan upah dimoderasi pada bulan Mei.

Menyusul musim pendapatan yang lebih kuat dari perkiraan dan ekspektasi Fed dapat menghentikan siklus pengetatan moneter yang agresif, S&P 500 naik hampir 20% dari penutupan terendah di bulan Oktober, terangkat oleh kenaikan saham teknologi kelas berat termasuk Apple, Nvidia dan Microsoft Corp.

Memperkuat ekspektasi bahwa Fed dapat menghentikan kenaikan suku bunganya, sebuah survei dari Institute for Supply Management menunjukkan sektor jasa AS hampir tidak tumbuh di bulan Mei karena pesanan baru melambat, mendorong ukuran harga yang dibayarkan oleh bisnis untuk input turun ke level terendah tiga tahun. Ini dapat membantu perjuangan Fed melawan inflasi.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Ditopang Data Pekerjaan dan Kesepakatan Plafon Utang AS

"Kabar buruk itu adalah kabar baik bagi The Fed. Kabar buruk, yang berarti laporan ekonomi yang lemah, sebenarnya adalah kabar baik karena membuat Fed kemungkinan besar akan menghentikan rangkaian kenaikan suku bunganya, percaya bahwa mereka telah mulai melakukannya. trik menurunkan inflasi," kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior Ingalls & Snyder di New York, dikutip dari Reuters.

Menurut FedWatch CME Group, para trader menilai peluang The Fed untuk mempertahankan suku bunganya pada pertemuan kebijakan Juni hampir 80%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×