kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Memerah: Dow Terjun Lebih dari 350 Poin dan Saham Apple Jatuh 3%


Kamis, 29 Desember 2022 / 05:48 WIB
Wall Street Memerah: Dow Terjun Lebih dari 350 Poin dan Saham Apple Jatuh 3%
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street jatuh pada perdagangan Rabu (28/12). Pasar melihat akhir tahun yang merugi dan bersiap diri untuk tahun 2023.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average kehilangan 365,85 poin atau 1,1% menjadi 32.875,71. S&P 500 turun 1,2% menjadi 3.783,22 dan Nasdaq Composite turun 1,35% menjadi 10.213,29.

Saham Apple sangat membebani Dow karena menembus level kunci dan jatuh ke level terendah 52 minggu.

Saham Energi adalah penghambat terbesar di S&P 500 karena harga minyak dan gas alam turun. EQT, APA dan Marathon Oil termasuk di antara pecundang yang terkenal dalam indeks.

Sementara itu, saham Southwest Airlines melanjutkan penurunannya karena membatalkan penerbangan di tengah kondisi cuaca musim dingin yang parah. Sahamnya turun lebih dari 5%.

"Saham akhirnya mencakar hijau secara bersamaan, tetapi tidak bertahan," kata Louis Navellier, pendiri dan kepala investasi Navellier & Associates.

Baca Juga: Wall Street Menguat Tipis, Investor Menimbang Lonjakan Kasus Covid di China

“Pada volume rendah, pasar mencoba yang terbaik untuk tetap berada di atas air setelah awal yang mengecewakan pada reli resmi Sinterklas. Ini sedikit kebalikan dari rata-rata karena sektor-sektor yang paling terpukul melihat beberapa pemancingan terbawah.”

"Pasar tampaknya kelelahan, dapat dipahami, tidak lagi mengharapkan reli teknis yang besar dan hanya berharap untuk mencapai Jumat sore tanpa kerugian berarti lebih lanjut," tambah Navellier.

“Sebagian besar ketidakpastian utama tahun ini: China [dan] Covid, perang di Ukraina, pasokan energi yang ketat, dan bank sentral yang hawkish, akan menunggu kita di sisi lain.”

Saat minggu terakhir perdagangan berakhir, pasar saham berada di jalur untuk tahun terburuk sejak 2008. Nasdaq telah melakukan yang terburuk dari tiga indeks, kehilangan 34,7% tahun ini karena investor keluar dari pertumbuhan saham di tengah meningkatnya kekhawatiran resesi.

Perusahaan teknologi di Nasdaq juga paling sensitif terhadap kenaikan suku bunga. Dow dan S&P 500 berada di jalur yang akan turun masing-masing 9,5% dan 20,6%.

Rilis data ekonomi pada hari Rabu termasuk penjualan rumah yang tertunda, yang turun 4,0% pada bulan November setiap bulan, menurut National Association of Realtors.

Penurunan terjadi karena suku bunga hipotek yang tinggi membuat calon pembeli merasa tidak enak. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan penurunan 1,8%.

Baca Juga: Simak Prediksi IHSG dan Rekomendasi Saham Hari Ini, Kamis (29/12)

"Ada tanda-tanda yang jelas bahwa ekonomi melambat, seperti yang ditunjukkan hari ini dengan penjualan rumah yang tertunda jatuh ke level terendah kedua dalam catatan," kata Brian Levitt, analis pasar global di Invesco.

“Penjualan rumah secara historis merupakan penggerak aktivitas ekonomi yang baik karena penjualan rumah baru mendukung banyak industri. Pada saat yang sama suku bunga terus naik karena Fed masih memberi sinyal sikap hawkish. Singkatnya, investor berharap untuk soft landing tetapi tantangan tetap ada.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×