kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street: S&P 500 Turun 4 Hari Beruntun, The Fed Tegaskan Sikap Terhadap Inflasi


Kamis, 23 Februari 2023 / 05:34 WIB
Wall Street: S&P 500 Turun 4 Hari Beruntun, The Fed Tegaskan Sikap Terhadap Inflasi
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. S&P 500 memperpanjang penurunan beruntunnya menjadi empat sesi pada perdagangan Rabu (22/2).  Investor berhati-hati meskipun panduan terbaru tentang kebijakan suku bunga dari bank sentral Amerika Serikat (AS) menunjukkan sedikit kejutan.

Melansir Reuters, Dow turun 84,5 poin atau 0,26% menjadi 33.045,09, S&P kehilangan 6,29 poin atau 0,16% menjadi 3.991,05, dan Nasdaq bertambah 14,77 poin atau 0,13% menjadi 11.507,07.

Risalah dari Federal Open Market Committee (FOMC) pada 31 Januari-Februari mengatakan bahwa "hampir semua" pejabat The Fed setuju untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga menjadi seperempat poin persentase.

Ada juga dukungan yang kuat untuk keyakinan bahwa risiko inflasi yang tinggi tetap menjadi "faktor kunci" yang akan membentuk kebijakan moneter dan kenaikan suku bunga lebih lanjut akan diperlukan sampai terkendali.

Baca Juga: Wall Street Naik Tipis Setelah Kemarin Anjlok 2% Lebih

Pesan seperti itu membawa sedikit kejutan versus apa yang telah dikomunikasikan oleh The Fed dan gubernurnya dalam beberapa pekan terakhir. Pasar saham secara umum stabil setelah rilis risalah tersebut.

Namun, pelemahan pada jam terakhir perdagangan menyeret S&P 500 dan Dow Jones Industrial kembali ke zona merah. Nasdaq Composite berhasil mengikis kembali ke wilayah positif meskipun di saat-saat terakhir, memastikan kekalahan tiga sesi beruntunnya terhenti.

"Jelas bahwa The Fed bertekad untuk melanjutkan kampanye kenaikan suku bunga dan mereka akan melakukannya bahkan saat risiko resesi meningkat," kata Ed Moya, analis pasar senior di OANDA.

"Dan itulah mengapa, setelah mencerna risalahnya, Anda melihat pasar sedikit melunak."

Untuk S&P, sekarang berada pada laju negatif terpanjang sejak pertengahan Desember dan berakhir di bawah 4.000 poin untuk hari kedua berturut-turut: level yang tidak tercatat sejak 20 Januari.

Terlepas dari penurunan yang dialami oleh S&P dan Dow, penurunan tersebut tidak setajam hari Selasa (21/2), yang merupakan kinerja harian terburuk yang dicatat oleh pasar pada tahun 2023.

Asal tahu, menyusul kekalahan pasar pada tahun 2022, tiga indeks utama mencatat kenaikan bulanan pada bulan Januari karena investor berharap The Fed akan menghentikan kenaikan suku bunga dan mungkin berputar sekitar akhir tahun.

Baca Juga: IHSG Diproyeksi Fluktuatif Jelang FOMC, Cermati Saham Rekomendasi Analis

Namun, saham mengalami volatilitas pada bulan Februari, karena para pedagang menghargai suku bunga yang lebih tinggi lebih lama, dengan asumsi bahwa inflasi tetap lebih tinggi dalam ekonomi yang kokoh.

Pelaku pasar uang memperkirakan suku bunga akan mencapai puncaknya pada 5,35% pada bulan Juli dan bertahan di sekitar level tersebut hingga akhir tahun 2023.

"Kita akan melihat apa yang terjadi dengan ekuitas, tapi saya pikir momentum penurunan akan memimpin selama beberapa minggu ke depan," kata Moya dari OANDA.

Sebagian besar dari 11 sektor utama S&P 500 jatuh, dengan sektor energi dan real estat berkinerja paling buruk. Duo ini masing-masing turun 0,8% dan 1%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×