kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.315.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Dibuka Turun Rabu (28/2), Kehati-hatian Menjelang Rilis Data Inflasi


Rabu, 28 Februari 2024 / 21:51 WIB
Wall Street Dibuka Turun Rabu (28/2), Kehati-hatian Menjelang Rilis Data Inflasi


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Indeks utama Wall Street dibuka lebih rendah pada hari Rabu (28/2). Menjelang rilis data inflasi pada akhir pekan ini yang akan mempengaruhi pertaruhan kapan The Fed akan mulai memangkas suku bunga.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 34,33 poin atau 0,09% pada pembukaan perdagangan ke 38.938,08.

S&P 500 dibuka lebih rendah sebesar 10,98 poin atau 0,22% pada 5.067.20. Sedangkan Nasdaq Composite turun 66,16 poin atau 0,41% menjadi 15.96914 pada bel pembukaan.

Baca Juga: Wall Street Bergerak Datar Menjelang Rilis Data Inflasi AS

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed, yang dirilis pada hari Kamis (29/2) kemungkinan akan menunjukkan kenaikan harga secara bulanan di bulan Januari.

Saham-saham mengalami kesulitan pada hari-hari menjelang laporan tersebut setelah reli tajam pada minggu sebelumnya, dipicu oleh laporan pendapatan yang optimis dan euforia seputar potensi kecerdasan buatan (AI).

Bukti inflasi yang tinggi, perekonomian AS yang kuat dan penolakan dari beberapa pejabat The Fed telah menyebabkan para pedagang menunda spekulasi penurunan suku bunga pertama ke bulan Juni dari bulan Maret.

“Masyarakat tentu saja gugup jika The Fed melihat angka-angkanya… terus menunjukkan inflasi yang keras kepala,” kata Joe Saluzzi, salah satu manajer perdagangan di Themis Trading.

"Satu hal yang perlu diperhatikan adalah The Fed tidak menaikkan suku bunganya, jadi pertanyaannya adalah apakah angka tersebut akan cukup bagi mereka untuk setidaknya mulai serius mengenai kapan penurunan suku bunga akan dilakukan."

Baca Juga: Harga Minyak Turun, Kehati-hatian The Fed Mengalahkan Pemangkasan Produksi OPEC+

Data klaim pengangguran dan aktivitas manufaktur akan dirilis dalam beberapa hari mendatang dan data tersebut akan diuraikan untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut mengenai kekuatan perekonomian dan prospek suku bunga.

Pada hari Rabu ini, investor akan mewaspadai komentar dari Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dan Presiden Fed New York John Williams - keduanya merupakan anggota pemungutan suara tahun ini.

Investor juga memantau upaya Kongres AS untuk mencegah penutupan sebagian pemerintahan pada akhir minggu ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×