kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Viral Kampoeng Kurma: Dijanjikan pembangunan kampung kurma hingga cek kosong


Jumat, 15 November 2019 / 08:10 WIB
Viral Kampoeng Kurma: Dijanjikan pembangunan kampung kurma hingga cek kosong
ILUSTRASI. Tawaran investasi agribisnis lahan dan kebun tanaman kurma oleh Kampoeng Kurma

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BOGOR. Dugaan penipuan investasi bodong kembali terjadi. Kali ini, investasi yang ditawarkan berkedok investasi kebun berbasis syariah. Investasi Kampoeng Kurma, namanya.

Investasi Kampoeng Kurma mulai marak dikenal di 2018. Sesuai sebutannya, dengan menjanjikan pembangunan wilayah perkebunan kurma dengan berbagai fasilitas, Kampung Kurma juga menjanjikan kesepakatan investasi bertema syariah dan bebas riba.

Saat ini Kavling Kampoeng Kurma tersebar di enam wilayah, yakni di Cirebon, Tanjung Sari, Sirna Sari, Jasinga Bogor, Cipanas Lebak Banten dan Banten Selatan. Beberapa produknya seperti penjualan lahan atau kavling yang akan ditanami pohon kurma, ada juga perumahan yang menjanjikan berbagai fasilitas mulai dari masjid, pesantren, pacuan kuda dan fasilitas lainnya dengan nuansa islami.   

Baca Juga: Dapat ancaman dari manajemen, ini jawaban korban Kampoeng Kurma

Selain itu, ada pula produk syariah (Prosyar) yang menawarkan paket kavling tanah seluas 400 meter-500 meter untuk ditanami pohon kurma, dan termasuk investasi kavling kolam lele dengan 10.000 bibit. Kabarnya, harga yang dibandrol mulai dari Rp 99 juta per kavling.

Kecurigaan investor terkait investasi ini bermula dari aksi sejumlah nasabah yang datang ke PT Kampung Kurma di Bogor untuk menagih janji mengenai status lahan kavling dan pengembalian dana.

Sayangnya, ratusan pembeli ini tidak dapat menemui Direktur Utama PT Kampung Kurma Arfah Husaifah. Alasannya, Arfah sedang berada di luar kota.

Irvan Nasrun, salah satu korban mengatakan, kerugian per orang diperkirakan mencapai ratusan juta rupiah.

Jika ditotal dengan jumlah pembeli, kata dia, bisa mencapai miliaran rupiah. "Kita sepakat dari ratusan itu (nasabah), hanya 25 orang dulu saja yang akan membuat laporan. Sebab kalau terlalu banyak, khawatir tak sesuai dengan tuntutan refund asetnya. Nah ini kita juga sedang konsultasi dulu dengan kuasa hukum untuk mendata juga terkait aset-aset Kampung Kurma ini," ungkap dia.

Baca Juga: Berkas terkumpul 50%, korban Kampoeng Kurma akan lapor ke Mabes Polri

Belum juga mendapat jawaban dari manajemen Kampoeng Kurma, para korban bakal segera melaporkan manajemen ke Mabes Polri karena asetnya ada di beberapa tempat. Harapannya, bulan ini juga para korban sudah bisa mengajukan berkas pelaporan ke pihak berwajib.

 

Selanjutnya: Ada yang dapat cek kosong...



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×