kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.945
  • EMAS704.000 -1,40%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Valuasi pengalihan saham PGAS lebih premium dari harga reguler


Selasa, 03 April 2018 / 07:56 WIB

Valuasi pengalihan saham PGAS lebih premium dari harga reguler
ILUSTRASI. Proses pembentukan induk (holding) BUMN migas sudah memasuki tahap akhir

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Proses pembentukan induk (holding) BUMN migas sudah memasuki tahap akhir. Menteri Keuangan Sri Mulyani telah meneken Keputusan Menteri Keuangan (KMK) terkait valuasi 56,9% saham pemerintah di PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) yang akan dialihkan ke Pertamina.

"Besarannya sekitar Rp 38 triliun," ujar Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno kepada KONTAN, Senin (2/4). Dus, bila dihitung, valuasi 100% saham PGAS sekitar Rp 66,78 triliun.


Dengan mengacu jumlah saham PGAS sekitar 24,24 miliar saham, maka valuasi tersebut setara dengan harga Rp 2.755 per saham. Sehingga, harga pengalihan saham lebih tinggi dari harga penutupan PGAS kemarin di pasar reguler, yakni Rp 2.310 per saham.

Artinya, akan ada selisih harga sekitar Rp 445 antara harga bentukan pemerintah dengan harga pasar. Atau dengan kata lain, harga saham negara dalam PGAS lebih premium sekitar 19%-20%.

Analis Kresna Sekuritas Robertus Yanuar Hardy mengatakan, selisih harga itu masih cukup wajar dalam aksi korporasi berupa pengalihan saham pengendali. "Namanya control premium. Jadi pembeli bersedia bayar lebih tinggi untuk memperoleh pengendalian," ujar dia. Ia bilang, semakin bagus asetnya, semakin premium pula harganya.

Efek dilusi

Di sisi lain, menurut Robertus, potensi gain dari selisih harga itu bukan cuma satu-satunya hal yang harus dicermati. Melainkan, adanya kemungkinan efek dilusi dari aksi korporasi itu.

Pembentukan holding BUMN migas tersebut akan diikuti oleh bergabungnya PGAS dan PT Pertamina Gas (Pertagas). Menurut Robertus, ketika keduanya merger, akan ada penambahan jumlah saham beredar yang menimbulkan efek dilusi. "Itu yang akan berdampak kepada investor publik," kata dia.

Sayangnya, skema penggabungan PGAS dan Pertagas saat ini masih belum jelas. Sehingga, belum bisa terlihat seberapa besar jumlah tambahan saham usai penggabungan tersebut.

Fajar juga mengaku belum bisa merinci skema penggabungan yang akan digunakan. "Minggu ini baru akan dibahas," ujar dia.

Meski demikian, Robertus sudah memiliki dua skenario. Jika nanti bertambahnya jumlah saham PGAS menyebabkan price earning ratio (PER) ataupun price to book value (PBV) PGAS menjadi jauh di atas rata-rata emiten, maka investor sebaiknya jual karena mahal.

Sebaliknya, jika ternyata PER dan PBV masih di bawah rata-rata, jangan ragu untuk beli. "Karena murah," tambah Robertus. Saat ini, dia belum memiliki perhitungan target harga saham PGAS. Sebab, harus diketahui dulu efek dilusi dari merger tersebut untuk memastikan target harga.

Sementara itu, analis BCA Sekuritas Nyoman W. Prabawa masih memberi pandangan bullish untuk saham PGAS. Meski skema merger PGAS dan Pertagas belum final, penggabungan kedua entitas ini tetap akan memberi efek positif bagi PGAS.

Nyoman menilai konsolidasi keduanya akan memperkuat segmen hilir, bahkan mengeliminasi persaingan. "Pada saat bersamaan penggabungan itu juga akan meningkatkan nilai buku," jelas dia dalam riset 12 Maret lalu. Nyoman merekomendasikan buy PGAS dengan target harga
Rp 2.750 per saham.


Reporter: Dityasa H Forddanta
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0540 || diagnostic_web = 0.2708

Close [X]
×