kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.919
  • SUN102,00 -0,22%
  • EMAS617.104 0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Jelang merger, cermati pergerakan saham Perusahaan Gas Negara

Senin, 19 Maret 2018 / 10:25 WIB

Jelang merger, cermati pergerakan saham Perusahaan Gas Negara
ILUSTRASI. PASOKAN GAS PLTG TALANG DUKU dari PGN
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rencana pemerintah untuk menggabungkan PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) dengan PT Pertamina Gas terus berlanjut.

Hari ini, Senin (19/3), diadakan rapat umum pemegang saham (RUPS) PT Pertamina, yang akan membahas perihal masuknya PGAS dalam tubuh Pertamina. PGAS akan menjadi anak usaha Pertamina. Rencana ini menjadi bagian dari pembentukan Holding BUMN Migas.

Data RTI menyebut, sampai 28 Februari 2018 kepemilikan saham PGAS terdiri dari 56,96% milik Pemerintah Indonesia, dan 43,06% milik publik. Jika merujuk pada rencana penggabungan, saham PGAS sebesar 56,96% itu akan dilimpahkan ke Pertamina.

Hal tersebut sesuai dengan aturan yang tertuang dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2018 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia ke dalam Modal Saham Perusahaan Perseroan PT Pertamina.

Sumber yang mengetahui rencana ini menyebut, ada instruksi bagi dana pensiun dan BPJS Ketenagakerjaan untuk membeli saham PGAS. Intervensi ini diharapkan bisa menjaga harga saham PGAS di pasar modal. “Pemerintah ingin merger dan akuisisi mendapat sentimen positif dari investor,” kata si sumber kepada Kontan.co.id.

Pergerakan saham dalam beberapa waktu belakangan masuk dalam tren bearish. Sejak awal tahun, harga saham PGAS turun 29,14%. Sedangkan selama satu bulan terakhir, saham PGAS turun 13,41%. Selama bulan Maret, ada 13 hari saham PGAS ditutup merah, kemudian hanya enam hari saham PGAS menguat.

Secara historis, kinerja pendapatan PGAS bertumbuh, hanya saja bottomline PGAS masih tertekan. Pendapatan PGAS kinerja kuartal I-2017 tumbuh 3,91% year on year (yoy), kuartal II-2017 turun 0,92% yoy, kuartal III-2017 naik 4,23% yoy, dan selama sepanjang 2017 naik 2,03% yoy menjadi Rp 40,23 triliun.

Sedangkan dari sisi laba bersih, kinerja laba bersih kuartal I-2017 turun 3,46% yoy, laba bersih kuartal II-2017 turun 66,67% yoy, kuartal III-2017 turun 58% yoy, dan sepanjang 2017 laba bersih PGAS turun 52,57% menjadi Rp 1,94 triliun.

Dalam catatan Kontan.co.id, Pertamina sudah mempersiapkan agar setelah PGAS masuk sebagai anak usaha bisa langsung terintegrasi dengan Pertamina Gas. Hal itu ditujukan sebagai upaya efisiensi dan investasi infrastruktur gas dari hulu ke hilir.


Reporter: Dede Suprayitno
Editor: Wahyu Rahmawati

EMITEN

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×