kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,54   -7,05   -0.89%
  • EMAS940.000 0,64%
  • RD.SAHAM 0.78%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Suku bunga turun, analis: Ini waktu yang tepat untuk terbitkan obligasi


Senin, 04 November 2019 / 22:46 WIB
Suku bunga turun, analis: Ini waktu yang tepat untuk terbitkan obligasi
ILUSTRASI. Aktivitas karyawan yang memantau perdagangan obligasi atau surat utang di dealing room Bank BRI di Jakarta, Selasa (12/8). Berdasarkan pipeline surat utang BEI, Kamis (27/9), ada 12 rencana penerbitan obligasi serta satu sukuk ijarah berkelanjutan. KOMPAS

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penerbitan obligasi oleh para perusahaan maupun emiten terus berlanjut pada akhir tahun ini. Berdasarkan pipeline surat utang Bursa Efek Indonesia (BEI) per Kamis (27/9), ada sebanyak 12 rencana penerbitan instrumen merupakan obligasi dan obligasi berkelanjutan serta satu instrumen sukuk ijarah berkelanjutan. Keseluruhan nilai emisi rencana penerbitan surat utang ini mencapai Rp 22,89 triliun.

Salah satu pihak yang sudah menerbitkan obligasi berkelanjutan pada akhir tahun ini adalah PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF). Perusahaan ini telah merilis Obligasi Berkelanjutan IV Adira Finance dengan Tingkat Bunga Tetap Tahap VI Tahun 2019 dengan nilai emisi Rp 1,19 triliun yang tercatat di BEI pada 7 Oktober 2019 lalu.

Baca Juga: Reksadana pendapatan tetap bisa tumbuh double digit hingga akhir 2019

Direktur Keuangan ADMF I Dewa Made Susila mengatakan, dana obligasi ini digunakan untuk kegiatan pembiayaan konsumen sehubungan dengan kegiatan usaha perseroan, baik itu produk pembiayaan mobil, motor, multiguna, elektronik maupun furnitur.

Sebagai informasi, obligasi ini terbagi menjadi tiga seri. Pertama adalah seri A senilai Rp 299 miliar dengan tingkat bunga tetap 6,75% yang memiliki tenor 370 hari. Kedua, seri B senilai Rp 703 miliar dengan tingkat bunga 7,80% bertenor tiga tahun. Terakhir adalah seri C senilai Rp 190 miliar dengan tingkat bunga tetap 8,10% bertenor lima tahun.

Menurut I Dewa Made Susila, perusahaannya menerbitkan obligasi setelah mempertimbangkan kondisi pasar modal agar bisa mengoptimalkan permintaan pasar. "Pasar modal sangat dinamis. Salah satu kondisi pasar yang membuat kami menerbitkan obligasi adalah tren penurunan suku bunga acuan yang sedang terjadi," ucap dia saat dihubungi Kontan.co.id, Senin (4/11).

Di samping itu, ADMF pada bulan November 2019 ini juga memiliki kewajiban untuk membayar obligasi jatuh tempo senilai Rp 88 miliar. Menurut I Dewa, pihaknya sudah menyiapkan dana yang bersumber dari kas internal untuk melunasi pokok serta bunga obligasi tersebut.

Baca Juga: Di tengah aksi jual asing, saham apa yang bisa dicermati?

Bernada serupa, Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan, saat ini adalah waktu yang tepat untuk para emiten menerbitkan obligasi. Pasalnya, tahun ini suku bunga acuan Bank Indonesia sudah turun sebanyak empat kali sebesar 100 basis point (bps), dari 6% ke 5%. "Otomatis jika menerbitkannya saat ini akan jadi lebih murah," ucap dia.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×