kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Sudah turun 14%, Analis: Saham Merck (MERK) jadi kurang menarik


Senin, 17 Desember 2018 / 21:55 WIB

Sudah turun 14%, Analis: Saham Merck (MERK) jadi kurang menarik


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga saham PT Merck Tbk (MERK) telah turun cukup dalam pada perdagangan hari ini, Senin (17/12) sebesar 14% ke level Rp 6.450 per saham. Penurunan harga saham MERK merupakan salah satu respon pasar terkait revisi dividen yang dilakukan.

Sebelumnya MERK berencana membagikan dividen sebesar Rp 3.260 per saham atau sebesar 1,46 triliun. Namun MERK melakukan revisi menjadi Rp 2.565 per saham atau sebesar Rp 1,14 triliun.

Dengan nilai dividen tersebut, maka dividen yield yang akan dibagikan MERK tercatat cukup besar yakni 39,76%. Pada rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) tahun buku 2017, sebelumnya MERK sepakat membagikan dividen sebesar Rp 260 per saham atau dividen yield sekitar 10%.

Melihat kondisi ini, Senior Analis Kresna Sekuritas Franky Rivan menilai untuk mengoleksi saham yang akan membagikan dividen maka perlu mempertimbangkan dividen yield. Semakin besar maka akan semakin baik.

“Kalau kita lihat misalnya dividen yield 5% maka ekspektasi sampai cumdate akan naik 5% (harga saham). Kalau tidak naik maka kita hold sampai ex date baru dapat dividen yield 5%. Kita mesti lihat di sana,” ujar Franky saat ditemui di Bursa Efek Indonesia, Senin (17/12).

Terkait penurunan harga saham MERK menurut Franky hal tersebut wajar saja terjadi karena memang ekspektasi pasar sebelumnya sudah tinggi sebelum terjadinya revisi.

“Kalau sudah turun hingga 14% (harga saham) kayaknya sudah tidak oke karena dividen yield sudah terkena wipe out dari penurunan tersebut,” ujar Franky.

Berdasarkan laporan keuangan MERK pada keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (17/12), laba MERK per November 2018 naik signifikan menjadi Rp 1,20 triliun dari tahun sebelumnya sebesar Rp 181,12 miliar. Naiknya laba tersebut dikarenakan adanya penjualan aset tetap sebesar Rp 1,45 triliun.

Sebelumnya diinformasikan, MERK menjual lini usaha consumer health. Segmen usaha tersebut akan dialihkan kepada PT Procter & Gamble Home Products Indonesia (P&G). Nilai transaksi divestasi unit usaha ini ditaksir mencapai Rp 1,38 triliun.

Padahal, pada laporan keuangan kuartal III-2018, laba bersih MERK tergerus 8%, dari Rp 150 miliar di sembilan bulan pertama tahun 2017 menjadi Rp 138 miliar di periode yang sama tahun 2018. Hal tersebut salah satunya terjadi karena kenaikan beban penjualan 5,5% dari Rp 218 miliar di kuartal tiga tahun lalu menjadi Rp 230 miliar di triwulan ketiga tahun 2018 ini.

Di sisi lain, terdapat kenaikan lain pada pos pajak. Beban pajak penghasilan tiba-tiba naik menjadi Rp 407,53 miliar. Pada di laporan kuartal III 2018 hanya sebesar Rp 51,21 miliar.


Reporter: Yoliawan H
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0030 || diagnostic_web = 0.2090

Close [X]
×