kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,37   4,93   0.52%
  • EMAS1.107.000 -0,81%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sritex (SRIL) Pangkas Rugi Jadi Rp 1,77 Triliun Hingga Kuartal III-2023


Selasa, 21 November 2023 / 19:40 WIB
Sritex (SRIL) Pangkas Rugi Jadi Rp 1,77 Triliun Hingga Kuartal III-2023
ILUSTRASI. Pabrik tekstil PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL) atau Sritex


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Sri Rejeki Isman Tbk alias Sritex baru merilis laporan keuangan periode sembilan bulan 2023. Hasilnya, emiten tekstil bersandi SRIL di Bursa Efek Indonesia (BEI) ini berhasil memangkas kerugian meski kinerja penjualan mengalami penurunan.

Sampai dengan September 2023, SRIL menjaring penjualan neto senilai US$ 248,50 juta. Merosot sebanyak 47,6% dibandingkan penjualan SRIL per September 2022, yang kala itu menyentuh angka US$ 474,17 juta.

Melansir laporan keuangan yang rilis Selasa (21/11), penjualan SRIL didapat dari empat lini produk, yakni benang, kain jadi, pakaian jadi dan kain mentah. Empat produk tersebut dibagi ke dalam penjualan ekspor dan impor. Penjualan ekspor SRIL tercatat senilai US$ 116,88 juta dalam periode sembilan bulan 2023.

Sedangkan penjualan lokal SRIL mencapai US$ 131,62 juta. Penjualan ekspor dan lokal SRIL masing-masing mengalami penurunan 61,87% dan 21,44% dibandingkan periode sembilan bulan 2022.

Baca Juga: Sritex (SRIL) Dibayangi Potensi Delisting Usai 30 Bulan Masa Suspensi Saham

Secara bersamaan, SRIL memangkas beban pokok penjualan sebanyak 50,69% secara tahunan (Year on Year/YoY) menjadi US$ 315,08 juta. Hasil ini membuat rugi bruto SRIL turut menyusut sebanyak 59,60% (YoY) dari US$ 164,80 juta menjadi US$ 66,57 juta per September 2023.

SRIL juga menekan beban penjualan, beban umum dan administrasi, serta rugi selisih kurs. Meski terjadi penurunan cukup signifikan dari pos pendapatan operasi lainnya, tapi SRIL berhasil memangkas rugi dari operasi.

Sampai dengan September 2023, SRIL menanggung rugi dari operasi senilai US$ 105,14 juta. Menurun sebanyak 27,39% dibandingkan US$ 144,80 juta sebagai rugi dari operasi SRIL per September 2022.

Secara bottom line, SRIL membukukan rugi bersih sejumlah US$ 115,20 juta hingga 30 September 2023. Menyusut 22,03% ketimbang rugi periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk SRIL per September 2022 senilai US$ 147,76 juta.

Baca Juga: Kinerja Sri Rejeki Isman (SRIL) Turun pada Semester I, Ini Penjelasan Manajemen

Sebagai gambaran saja, rugi bersih SRIL sejumlah US$ 115,20 juta sampai kuartal III-2023 itu setara dengan Rp 1,77 triliun. Nilai ini diambil dengan asumsi kurs rupiah saat ini di level Rp 15.440 per dolar AS.

Sampai dengan 30 September 2023, jumlah aset SRIL tercatat sebanyak US$ 653,51 juta. Terdiri dari aset lancar US$ 186,06 juta dan aset tidak lancar US$ 467,44 juta. Jumlah aset SRIL tersebut turun dibandingkan posisi per 31 Desember 2022 yang kala itu sebesar US$ 764,55 juta.

Sedangkan jumlah lialibitas SRIL mencapai US$ 1,54 miliar, terdiri dari liabilitas jangka pendek US$ 106,41 juta dan liabilitas jangka panjang sebesar US$ 1,44 miliar. SRIL mengalami defisit modal sebanyak US$ 895,53 juta per 30 September 2023, atau naik dibandingkan defisit US$ 781,01 juta per 31 Desember 2022.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Negotiation For Everyone Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×