kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

SMGR: Pabrik Rembang segera beroperasi


Senin, 27 Februari 2017 / 22:36 WIB
SMGR: Pabrik Rembang segera beroperasi

Reporter: Hasyim Ashari | Editor: Yudho Winarto

JAKARTA. Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo akhirnya mengeluarkan kembali surat Izin lingkungan pabrik semen di Rembang. Dengan diterbitkannya surat ini, pabrik semen milik PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) akan segera berproduksi.

Pembangunan pabrik semen sempat diberhentikan setelah Mahkamah Agung (MA) memutuskan agar surat izin lingkungan dicabut. Setelah itu, Gubernur Jawa Tengah mencabut izin lingkungan pabrik tersebut agar diperbaiki. Setelah diperbaiki dan diuji, Ganjar kembali menerbitkan izin tersebut.

Sekretaris Perusahaan Semen Indonesia (SMGR), Agung Wiharto menyampaikan bahwa surat izin lingkungan sudah keluar, langkan selanjutnya dari perseroan yaitu merangkul dari kalangan yang berbeda pendapat terkait pendirian pabrik semen ini.

“Kami tidak terburu-buru produksi, kami akan sosialsisasi dulu sampai situasinya baik buat semuanya. Karena meskipun secara mayoritas warga mendukung, tapi kami juga tidak ingin meninggalkan yang berbeda pendapat,” ujar Agung kepada KONTAN, Senin (27/1).

Selain itu untuk menyelesaikan pembangunan pabrik Rembang yang sudah 98% perlu koordinasi dengan kontraktor. Belum lagi harus memobilisasi semua alat untuk produksi dan orang yang akan bekerja juga bukan perkara mudah. Agung menargetkan secepatnya pabrik ini bisa beroperasi bahkan pertengahan Maret ini sudah bisa berproduksi.

Pabrik semen di Rembang menelan investasi sebesar Rp 4,9 triliun dengan kapasitas produksi 3 juta per tahun. Rencananya pabrik beroperasi pada Januari 2017, namun karena ada putusan di MA maka pembangunan yang sudah 98% dihentikan. Dengan selesainya pabrik ini maka produksi semen SMGR menjadi 37,5 juta ton per tahun.

Untuk meningkatkan produksi SMGR sedang membangun dua pabrik lagi di Aceh dan Kupang. Pabrik Aceh rampung tahun 2019, sedangkan pabrik Kupang selesai tahun 2020. Masing-masing pabrik memiliki kapasitas produksi 2,5 juta – 3 juta ton per tahun.

Investasi setiap pabrik mencapai Rp 3 triliun – 4 triliun. “Pabrik Aceh sudah berjalan sejak tahun lalu, pabrik Kupang bulan April baru mau mulai,” ujar Agung.

Terkait dengan rencana akuisisi pabrik di Banglades, Agung belum bisa membeberkan rencana itu. Menurutnya jika rencana itu jadi maka akan disampaikan kepada publik. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×