kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45960,78   1,83   0.19%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Sejumlah Emiten Bakal Lakukan Buyback Saham, Ini Rekomendasi Analis


Jumat, 11 November 2022 / 17:12 WIB
Sejumlah Emiten Bakal Lakukan Buyback Saham, Ini Rekomendasi Analis
ILUSTRASI. Sejumlah emiten berniat mengelar buyback saham dalam waktu dekat


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten berencana melakukan pembelian kembali (buyback) saham dalam waktu dekat ini. Emiten-emiten tersebut adalah PT Eagle High Plantations Tbk (BWPT), PT Temas Tbk (TMAS), dan PT Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI).

Investment Analyst Infovesta Kapital Advisori Fajar Dwi Alfian mengatakan, aksi korporasi yang dilakukan emiten tersebut sudah tepat. Sebab, harga saham ketiga emiten tersebut sedang terkoreksi dari harga tertingginya.

Contoh, saham BWPT tercatat stagnan di level Rp 69 dalam sepekan terakhir. Harga saham PSSI juga stagnan di posisi Rp 575 dan untuk TMAS harga sahamnya turun 0,26% ke Rp 1.955 per saham.

Apalagi valuasi saham-saham tersebut cenderung berada di bawah price earning ratio (PER)  industrinya.

Alfian mencontohkan, PSSI memiliki PER 4,64 kali, masih di bawah PER industri yang ada di 7 kali. Setali tiga uang, PER BWPT juga berada di bawah industrinya di 25 kali.

"Beberapa emiten juga memiliki rencana seperti memperbaiki struktur permodalan dan menggunakan dana internal, sehingga tidak mengganggu operasional perusahaan secara signifikan," kata dia kepada Kontan.co.id, Jumat (11/11).

Baca Juga: Eagle High Plantations Tbk (BWPT) Berencana Buyback Saham, Siapkan Dana Rp 50 miliar

Sejalan, Equity Analyst Kanaka Hita Solvera Andhika Cipta Labora pun menyebut, momentum buyback yang dilakukan emiten sudah tepat. Hanya saja, ia menilai aksi korporasi yang dilakukan tidak serta merta mengangkat harga sahamnya.

"Aksi buyback belum tentu bisa menaikkan harga saham emiten, tergantung dari sentimen dari masing-masing sektornya," katanya.

Andhika menjelaskan, BWPT prospeknya masih baik karena sedang didukung rebound-nya harga CPO yang sudah di atas RM 4.000 per ton. Kemudian adanya rencana Kementerian ESDM untuk menerapkan B40 biodiesel pada awal tahun 2023.

Untuk TMAS dan PSSI, Andhika justru menilai emiten pelayaran sudah tidak semenarik dulu. "Harga batubara yang sedang terkoreksi membuat emiten pelayaran prospeknya menjadi berat untuk ke depannya," paparnya.

Dengan demikian, Andhika menilai saham PSSI dan TMAS lebih menarik untuk trading. Untuk TMAS ia merekomendasikan buy on weakness dengan support Rp 1.595 dan target penguatan Rp 2.400.

Sementara itu, dia memberikan rekomendasi saham PSSI dengan buy on weakness pada support Rp 490 dan target penguatan Rp 695. Sedangkan saham BWPT mendapat rekomendasi buy dengan support Rp 64 dan target penguatan Rp 86.

 

 

Lebih lanjut Fajar menilai, untuk jangka pendek prospeknya positif. Apalagi ketiga emiten termasuk ke dalam sektor-sektor berkaitan dengan siklus pemulihan ekonomi yang kini sedang terjadi di perekonomian Indonesia.

Dari kinerja saham, secara teknikal saham BWPT masih dalam fase konsolidasi. Sehingga, ia menyarankan wait and see dahulu dengan memperhatikan level support di Rp 67 dan resistance di Rp 72.

Untuk TMAS, Fajar menilai investor bisa buy on weakness dengan mencermati level support di Rp 1.880 dan level resistance di Rp 2.040. Lalu saham PSSI juga disarankan wait and see dengan level support di Rp 555 dan resistance di level Rp 590.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×