kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Prediksi IHSG Hari Ini (3/5) Turun Lagi, Pantau Saham Pilihan Berikut


Rabu, 03 Mei 2023 / 07:27 WIB
Prediksi IHSG Hari Ini (3/5) Turun Lagi, Pantau Saham Pilihan Berikut
ILUSTRASI. Prediksi IHSG Hari Ini (3/5) Turun Lagi, Pantau Saham Pilihan Berikut


Reporter: Aurelia Felicia, Herlina KD | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Prediksi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan hari ini, Rabu 3 Mei 2023 berpotensi melemah lagi. Agar tetap mendapatkan cuan, investor perlu mencermati saham pilihan berikut.

Prediksi IHSG hari ini melemah lagi melanjutkan tren negatif pada perdagangan sebelumnya. IHSG ditutup pada zona merah dengan pelemahan 0,76% atau 52,41 poin ke level 6.863,30, Selasa (2/5). 

Prediksi IHSG hari ini akan terkoreksi kembali karena sejumlah sentimen negatif. Salah satu sentimen negatif yang berpotensi menggerus IHSG hari ini adalah kabar tak baik dari bursa Amerika Serikat (AS).

Indeks utama Wall Street melorot lebih dari 1% pada akhir perdagangan Selasa (2/5) karena saham bank regional jatuh di tengah kekhawatiran baru atas sistem keuangan. Investor juga masih menimbang seberapa lama lagi The Federal Reserve perlu menaikkan suku bunga.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 367,17 poin atau 1,08% ke level 33.684,53, S&P 500 turun 48,29 poin, atau 1,16% ke level 4.119,58; dan Komposit Nasdaq turun 132,09 poin, atau 1,08%, ke level 12.080,51.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 12,33 miliar saham, dengan rata-rata 10,44 miliar dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Indeks perbankan regional KBW turun 5,5%, menjadikan persentase penurunan harian terbesar sejak 13 Maret. Selama sesi tersebut, indeks tersebut mencapai level terendah sejak November 2020.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun Dipicu Kegelisahaan Plafon Utang dan Menanti FOMC, (2/5)

Di antara saham bank dengan penurunan terbesar, saham PacWest Bancorp jatuh 27,8%, sementara saham Western Alliance Bancorp turun 15,1% dan saham Comerica Inc turun 12,4%.

Bank-bank regional AS melanjutkan penurunan yang terjadi sejak Senin kemarin, setelah penyitaan dan pelelangan First Republic Bank.

Sebagian besar asetnya dibeli oleh JPMorgan Chase & Co dalam kesepakatan yang ditengahi oleh Federal Deposit Insurance Corp.

Dua bank regional AS lainnya runtuh pada bulan Maret. "Ada kekhawatiran bahwa ini belum berakhir, dan suku bunga akan (terus) naik, dan itu bisa menjadi katalis untuk lebih banyak masalah," kata Quincy Krosby, kepala strategi global di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

Equity Research Analyst Phintraco Sekuritas Rio Febrian mengatakan pelemahan IHSG pada Selasa (2/5) dapat diartikan sebagai aksi profit taking di overbought area setelah membentuk gap up pada Rabu (26/4).

Selain faktor teknikal, aksi profit taking dapat dipicu oleh antisipasi pasar terhadap rilis sejumlah data penting di pekan ini. Pertama adalah perkiraan perlambatan pertumbuhan ekonomi Indonesia ke 4,95% YoY pada kuartal pertama 2023 dari 5,01% YoY di kuartal keempat 2022. 

Menurut Rio, hal ini membangun kekhawatiran bahwa peningkatan konsumsi domestik belum mampu mengimbangi dampak negatif dari pelemahan harga komoditas di kuartal pertama 2023.

“Akan tetapi, tren penurunan inflasi dalam enam bulan terakhir menjaga outlook positif konsumsi di Indonesia,” terang Rio.

Sebagai informasi, Inflasi di Indonesia turun ke 4,33% YoY pada April 2023 dari 4,97% pada Maret 2023.

Baca Juga: IHSG Turun 0,76% ke 6.863 Hingga Tutup Pasar Saham Selasa (2/5)

Kemudian sentimen kedua adalah faktor eksternal yang datang dari antisipasi para pelaku pasar atas rilis hasil FOMC The Fed. The Fed diperkirakan menjaga kenaikan suku bunga acuan di 25 bps dalam FOMC tersebut.

Dengan itu, Rio prediksi IHSG pada hari ini, Rabu (3/5) akan bergerak pada area support di level 6.820 dan resistance di level 6.900.

Senada dengan Rio, Head of Research Jasa Utama Capital Sekuritas Cheril Tanuwijaya memprediksi para pelaku pasar akan bersikap risk off alias menghindari risiko menantikan esok dan lusa terkait pertemuan FOMC yang sangat penting dalam sejarah ekonomi AS. 

“Keputusannya akan sangat signifikan mengingat kondisi ekonomi AS yang masih baru pulih pasca pandemi. Namun The Fed perlu membuat keputusan untuk mengendalikan inflasi tinggi sambil dibayangi resesi ekonomi,” ujar Cheril.

Baca Juga: Bursa Asia Mayoritas Naik pada Selasa (2/5), Investor Fokus ke Pertemuan Bank Sentral

Berdasarkan survei, Cheril memaparkan bahwa 85% suara memperkirakan The Fed akan kembali menaikkan suku bunga sebesar 25 bps. Secara harga, indikator stochastic menunjukkan death cross pada IHSG sehingga ada potensi pelemahan IHSG hari ini dengan range support pada level 6.750 dan resistance pada level 6.870

Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana memperkirakan, IHSG secara teknikal berpeluang menguat dalam jangka pendek dengan area support pada level 6.735 dan resistance pada level 6.971.

“Kami perkirakan untuk sentimen wait and see para pelaku pasar akan adanya FOMC Meeting dan juga meningkatnya kekhawatiran akan sektor keuangan di AS setelah kejatuhan First Republic Bank yang akan berimbas ke perekonomian AS,” kata Herditya.

Herditya juga melihat pergerakan harga komoditas juga akan mempengaruhi emiten-emiten di IHSG.

Untuk itu, Herditya merekomendasikan investor untuk mencermati saham TOWR, TBLA, dan AUTO.

Rio merekomendasikan pelaku pasar untuk mencermati peluang buy on support pada TLKM, BBCA, MDKA, ANTM, DSNG, BBTN, dan SIDO.

Baca Juga: IHSG Turun, Ada Net Buy Asing di Saham BMRI, ASII, MDKA Hari Ini (2/5)

Sementara saham pilihan Cheril antara lain:

1. INCO 

Rekomendasi: Sell on strength (evening star)

2. JSMR

Uptrend, breakout resistance

Rekomendasi Buy: Rp 3.320-Rp 3.330
Target harga: Rp 3.450
Stop loss: Rp 3.280

3. CLEO

Breakout resistance, MACD menguat

Rekomendasi Buy: Rp 515-Rp 520
Target harga: Rp 560
Stop loss: Rp 490

Itulah prediksi IHSG dan rekomendasi saham pilihan hari ini, Rabu 3 mei 2023. Ingat, segala risiko investasi atas rekomendasi saham di atas menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×