kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Laba Bersih GGRM Turun pada Semester I, Mirae Asset Sekuritas Sematkan Rating Jual


Kamis, 04 Agustus 2022 / 15:43 WIB
Laba Bersih GGRM Turun pada Semester I, Mirae Asset Sekuritas Sematkan Rating Jual
ILUSTRASI. Rokok Gudang Garam (GGRM). Laba Bersih GGRM Turun di Semester I, Mirae Asset Sekuritas beri rekomendasi saham. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/20/06/2019

Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Gudang Garam Tbk (GGRM) mengalami penurunan pada semester I 2022. Perusahaan rokok ini mencatatkan penurunan laba bersih 59,37% menjadi Rp 956,14 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 2,35 triliun.

Analis Mirae Asset Sekuritas Christine Natasya melihat capaian laba bersih GGRM berada di bawah perkiraannya dan analis.

"GGRM membukukan laba bersih di bawah perkiraan kami dan konsensus pada run-rate 18%," tulisnya dalam riset yang dikutip Kontan.co.id, Kamis (4/8).

Margin perseroan juga menurun karena perseroan tidak dapat meningkatkan rata-rata harga jual (ASP) untuk meneruskan kenaikan cukai. Hal tersebut akibat dari ketatnya persaingan di industri rokok.

Baca Juga: Simak Rekomendasi Saham Vale Indonesia (INCO) dari Analis Berikut

"Kami percaya, para pemain besar, termasuk GGRM, berusaha keras untuk mempertahankan pangsa pasar dalam persaingan yang ketat saat ini karena berlanjutnya perilaku down-trading konsumen terhadap merek yang lebih murah di tengah kenaikan cukai yang lebih tinggi," lanjutnya.

Pada pos pendapatan, GGRM membukukan pendapatan di kuartal II sebesar Rp 32,3 triliun atau tumbuh 5% YoY dan 10,6% QoQ. Pertumbuhan itu didukung oleh ASP yang sedikit lebih tinggi dari produk dengan margin lebih rendah secara QoQ.

"Secara kumulatif di semester I 2022 GGRM membukukan pendapatan Rp 61,6 triliun, di bawah kami dan konsensus masing-masing di 46% dan 45% run-rate terhadap perkiraan," katanya.

Pihaknya melihat, margin di tahun ini akan tetap dalam tren menurun selama persaingan yang ketat. Sebabnya, perusahaan belum sepenuhnya menyelesaikan kenaikan cukai, ditambah dengan kenaikan cukai yang signifikan untuk produk SKM tahun ini.

Baca Juga: Begini Rekomendasi Saham Pratama Abadi Nusa (PANI) yang Bakal Rights Issue Rp 6,56 T

Dengan hasil kinerja semester I 2022, Mirae Asset menurunkan perkiraan pendapatan GGRM sepanjang 2022 menjadi Rp 130,97 triliun dari sebelumnya Rp 133,01 triliun. Kemudian laba bersih diproyeksikan sebesar Rp 2,44 triliun dari proyeksi sebelumnya Rp 5,31 triliun.

Oleh sebab itu, Mirae Asset menurunkan rekomendasi GGRM ke level jual mengingat hasil kuartal II yang lebih rendah dari perkiraan. Pihaknya memasang target harga GGRM Rp 20.000.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×