kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,54   -7,05   -0.89%
  • EMAS940.000 0,64%
  • RD.SAHAM 0.78%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Kondisi ekonomi masih sulit, net sell asing bisa berlanjut sepanjang Mei


Minggu, 10 Mei 2020 / 16:18 WIB
Kondisi ekonomi masih sulit, net sell asing bisa berlanjut sepanjang Mei
ILUSTRASI. Karyawan membersihkan lantai di depan layar yang menampilkan informasi pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (27/4/2020). Pada perdagangan Jumat (8/5) investor asing mencatatkan aksi jual bersih atau net sell hingga Rp 812,71 mil

Reporter: Kenia Intan | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pada penutupan perdagangan Jumat (8/5) investor asing mencatatkan aksi jual bersih atau net sell hingga Rp 812,71 miliar. Net sell pada hari Jumat menjadi yang tertinggi dibanding hari lainnya dalam sepekan. 

Asal tahu saja, dalam seminggu terakhir investor asing  mencatatkan net sell hingga Rp 1,65 triliun. Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan net sell minggu sebelumnya yang mencapai Rp 1,59 triliun. 

Baca Juga: Analis prediksi IHSG lanjutkan pelemahan di pekan depan, apa alasannya?

Padahal, pada perdagangan di pekan pertama bulan Mei ini pasar terlihat lebih sepi. Volume transaksi sebesar Rp 25,72 miliar dengan nilai transaksi hingga Rp23,20 triliun. Pada pekan sebelumnya, volume transaksi mencapai 37,1 miliar dan nilai transaksi sebesar Rp 32,6 5 triliun.  

Dalam riset PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia yang ditulis oleh  Hariyanto Wijaya, Emma A. Fauni, dan Kevin Suryajaya, net sell asing masih akan berlanjut di sepanjang bulan Mei.

Keluarnya investor asing dari pasar Indonesia dipicu laba perusahaan sepanjang triwulan I 2020 yang berada di bawah ekspektasi. Selain itu, mereka memprediksi PMI Manufaktur Indonesia masih akan terkontraksi di bulan Mei ini.  "Memberikan lebih banyak tekanan pada IHSG," seperti yang tertulis dalam risetnya, Jumat (8/5). 

Tidak jauh berbeda, Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani melihat net sell asing masih mungkin akan terjadi ke depan. Apalagi melihat kondisi saat ini memungkinkan sentimen negatif mempengaruhi pasar yang volatile.

Akan tetapi untuk nilainya, Hendriko memperkirakan akan lebih kecil dengan catatan tidak ada sentimen baru yang mempengaruhi pasar.  "Kecenderungan yang saat ini diperdagangkan dengan range sempit serta volume yang relatif kecil," jelasnya. 

Baca Juga: Tak kunjung bagikan dividen, indeks IDX BUMN20 anjlok 38,31% dari awal tahun

Berdasar catatan Kontan, di tengah investor asing yang terus keluar dari pasar, ada beberapa saham yang mencatatkan net buy di pekan pertama Mei 2020. Misalnya, sektor perbankan ada PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Rp 570,73 miliar, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) Rp 157 miliar, PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) Rp 25,12 miliar, dan PT Bank Permata Tbk (BNLI) Rp 21,06 miliar. 

Lalu di sektor barang konsumen seperti PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) Rp 148,63 miliar, PT Mayora Indah Tbk (MYOR) Rp 112,06 miliar, PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) Rp 96,3 miliar. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×