kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja Emiten Dongkrak S&P 500 ke Rekor Baru, Fokus Beralih ke Kebijakan The Fed


Sabtu, 24 Februari 2024 / 04:47 WIB
Kinerja Emiten Dongkrak S&P 500 ke Rekor Baru, Fokus Beralih ke Kebijakan The Fed
ILUSTRASI. Kinerja Emiten Dongkrak S&P 500 ke Rekor Baru, Fokus Beralih ke Kebijakan The Fed. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - New York (Reuters). Kinerja keuangan perusahaan yang solid telah mendorong indeks S&P 500 ke level tertinggi baru tahun ini, mengalihkan perhatian dari kebijakan The Fed yang berliku-liku menuju penurunan suku bunga. Namun, dengan berakhirnya musim pelaporan keuangan, beberapa investor percaya bahwa kebijakan moneter akan kembali menjadi faktor penggerak utama pasar.

Lonjakan pendapatan Nvidia Corp (NVDA.O) menjadi penanda berakhirnya periode pelaporan kuartal keempat. Kenaikan saham perusahaan kecerdasan buatan (AI) terkemuka ini mendorong S&P 500 (.SPX) ke rekor tertinggi baru dalam sepekan terakhir. Indeks acuan tersebut telah naik lebih dari 6,7% sepanjang tahun ini.

Berdasarkan data LSEG IBES, sebagian besar perusahaan S&P 500 diperkirakan akan mengalami peningkatan laba kuartal keempat sebesar 10% dibandingkan periode tahun sebelumnya. Ini akan menjadi kenaikan terbesar sejak kuartal pertama 2022.

Namun, setelah kilau laporan keuangan memudar dalam beberapa minggu mendatang, sorotan bisa kembali ke situasi makroekonomi. Salah satu faktor penting adalah kenaikan imbal hasil obligasi yang stabil, seiring dengan berkurangnya ekspektasi pasar terhadap seberapa besar The Fed dapat melonggarkan kebijakan moneter tahun ini tanpa memicu kembali inflasi.

Baca Juga: Asing Catat Net Sell Terbesar pada 10 Saham Ini Selama Sepekan

"Pasar dapat mengabaikan kenaikan imbal hasil karena kinerja keuangan yang kuat," kata Angelo Kourkafas, ahli strategi investasi senior di Edward Jones. "Fokus pada jalur suku bunga dan imbal hasil mungkin kembali mengemuka setelah musim pelaporan keuangan berakhir."

Kenaikan imbal hasil obligasi Treasury cenderung menekan valuasi saham karena meningkatkan daya tarik obligasi dibandingkan saham, sekaligus meningkatkan biaya modal bagi perusahaan dan rumah tangga. Imbal hasil obligasi Treasury tenor 10 tahun, yang bergerak terbalik dengan harga obligasi, mencapai 4,35% awal pekan ini, level tertinggi sejak akhir November.

Optimisme terhadap kinerja keuangan dan ekonomi telah membantu saham mengabaikan kenaikan imbal hasil. Namun, ini bisa berubah jika data inflasi terus menunjukkan tren yang lebih lengket dari perkiraan, memaksa The Fed untuk lebih lanjut menunda penurunan suku bunga.

Kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga acuan The Fed pada hari Jumat menunjukkan bahwa investor memperkirakan sekitar 80 basis poin penurunan suku bunga The Fed tahun ini, dibandingkan dengan 150 basis poin yang diperkirakan pada awal Januari.

Baca Juga: Asing Net Buy Rp 3,72 Triliun dalam Sepekan, Cermati Saham yang Banyak Dikoleksi

Ujian inflasi akan tiba pada hari Kamis, dengan dirilisnya indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) bulan Januari, yang digunakan The Fed sebagai acuan untuk target inflasi. Secara bulanan, indeks PCE diperkirakan meningkat 0,3%, menurut jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom, naik dari kenaikan 0,2% pada bulan sebelumnya.

"Jika inflasi kembali menurun, itu akan membantu suku bunga dan dapat menjadi katalis berikutnya untuk kenaikan saham," kata Chuck Carlson, chief executive officer di Horizon Investment Services.

Di saat yang sama, banyak investor percaya bahwa semangat AI akan terus mendorong saham di masa mendatang. Nvidia mencapai kapitalisasi pasar US$2 triliun untuk pertama kalinya pada hari Jumat, didorong oleh permintaan yang tak terpuaskan akan chipnya yang menjadikan perusahaan Silicon Valley tersebut pelopor dalam booming kecerdasan buatan generatif.

"Kami percaya mempertahankan eksposur strategis ke sektor teknologi kapitalisasi besar AS penting, dan kenaikan saham teknologi bisa berlanjut lebih jauh," tulis analis di UBS Global Wealth Management pada hari Jumat, menambahkan bahwa mereka percaya AI generatif "akan terbukti menjadi tema pertumbuhan dekade ini."

Baca Juga: Wall Street Menguat Lagi, Tiga Indeks Utama Mendekati Rekor Tertinggi

Minggu depan juga akan membawa data lain termasuk kepercayaan konsumen dan barang tahan lama yang akan memberikan gambaran lebih luas tentang keadaan ekonomi. Sejumlah perusahaan yang akan melaporkan hasil dalam minggu mendatang, termasuk Lowe's (LOW.N) dan Best Buy (BBY.N), adalah peritel yang akan memberikan wawasan tentang belanja konsumen.

Jack Ablin, kepala investasi di Cresset Capital, termasuk di antara investor yang melihat manfaat jika ekonomi terus berjalan di garis tipis menuju apa yang disebut "soft landing", di mana The Fed dapat mendinginkan inflasi tanpa mengganggu pertumbuhan.

"Jika kita bisa mendapatkan pertumbuhan yang melambat, inflasi yang melambat, menciptakan lingkungan di mana The Fed dapat mulai menurunkan suku bunga... itu seharusnya membantu saham rata-rata," katanya.

By Lewis Krauskopf

(Reporting by Lewis Krauskopf; Editing by Ira Iosebashvili and David Gregorio)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×