kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45961,84   -17,31   -1.77%
  • EMAS984.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Ini Pilihan Saham Emiten Anggota Indeks Kompas100 yang Dinilai Masih Menarik


Senin, 07 Maret 2022 / 06:30 WIB
Ini Pilihan Saham Emiten Anggota Indeks Kompas100 yang Dinilai Masih Menarik


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Khomarul Hidayat

Analis Fundamental B-Trade Raditya Krisna Pradana menambahkan, pada tahun 2021 lalu, indeks Kompas100 dibuka pada level 1.211,95 dan ditutup pada posisi 1.165,55. Kata dia, penurunan sebanyak 3,82% pada tahun lalu itu terjadi karena dampak pandemi covid-19 yang masih berlangsung.

Pemulihan ekonomi yang masih terjadi menyebabkan sejumlah sektor mencatatkan kinerja yang kurang memuaskan, seperti pada sektor consumer goods. Adapun untuk tahun ini, Raditya melihat indeks Kompas100 berpeluang mengalami kenaikan.

"Secara teknikal indeks Kompas100 apabila mampu break level 1.235 yang menjadi area resistance-nya saat ini, kami proyeksikan akan mengalami penguatan ke level 1.400-an," ungkap Raditya.

Sektor Prospektif di 2022

Raditya menyebutkan, indeks Kompas100 dapat menjadi opsi bagi pelaku pasar dalam menentukan saham-saham pilihannya. Di samping via indeks prestisius lainnya seperti LQ45, IDX 30 atau IDX 80.

Adapun, perbankan dan energi menjadi sektor paling potensial yang dapat melanjutkan penguatan. Dari kedua sektor ini, Raditya merekomendasikan BBTN dengan target harga Rp 2.000, BJBR di Rp 1.515, ELSA pada target harga Rp 450, MEDC di Rp 800 dan ANTM dengan target harga Rp 2.670.

Baca Juga: Melongok Proyeksi IHSG dari Sejumlah Analis, Senin (7/3)

Senada dengan itu, Technical Analyst Binaartha Sekuritas Ivan Rosanova menilai, indeks Kompas100 sangat relevan menjadi acuan pelaku pasar untuk memilih saham sebagai instrumen investasi maupun trading. Tentu, dengan tetap mencermati saham yang dipilih dan menyadari bahwa tren naik tidak akan selamanya berlangsung.

"Sehingga pelaku pasar pun perlu mencermati kemungkinan terjadinya rotasi sektoral, dan bisa mulai beralih pada sektor yang mengindikasikan akhir downtrend secara bertahap sebagai langkah pengaturan kembali portfolio investasinya," ujar Ivan.

Setidaknya untuk periode semester pertama 2022, Ivan memandang, emiten-emiten di sektor energi masih menarik untuk dicermati pelaku pasar. Selain sektor batubara yang harganya terdongkrak konflik Rusia-Ukraina, investor juga bisa memperhatikan emiten yang bergelut di komoditas emas.

Ivan pun menjagokan saham MEDC dengan target Rp 730, MDKA di tagret harga Rp 4.700, dan INDY dengan target terdekat pada level Rp 3.250.

Sementara itu, Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana menyampaikan, dengan ekspektasi recovery ekonomi pasca pandemi, maka sektor perbankan menjadi proxy utama. Kemudian, emiten batubara bisa dipertimbangkan dalam jangka pendek dengan mencermati volatilitas harga.

Wawan merekomendasikan saham BBCA dengan target harga Rp 8.400 dan ADRO di level Rp 3.200. Selain itu, menarik untuk mencermati ICBP yang harganya tertekan karena kenaikan harga bahan baku seperti gandum. Namun, Wawan menyarankan agar dilakukan secara long term, dengan target harga kembali ke Rp 8.700 dalam satu tahun.

Wawan juga menyampaikan, pemilihan konstituen di LQ45 dan Kompas100 memiliki metodologi yang serupa. Yakni berdasarkan likuiditas banyaknya transaksi dalam 6 bulan terakhir.

Dengan begitu, meski saham yang prospektif umumnya akan diburu investor sehingga liquid, tapi bisa jadi saham yang sedang kurang diminati dan banyak dilepas juga ikut masuk. Di sisi lain, bisa juga ada saham yang berfundamental bagus, tetapi tidak menjadi perhatian investor, belum masuk ke jajaran indeks.

"Indeks Kompas100 bisa menjadi acuan untuk likuiditas saham tetapi untuk pemilihan saham tetap melihat fundamental dan prospek bisnis," ungkap Wawan.

Sedangkan, Pandhu menyebut, indeks Kompas100 dapat menjadi salah satu pedoman investor, lantaran pada umumnya memiliki risiko yang lebih baik dari rata-rata. Pemilihan konstituen dari sisi likuiditas dan fundamental bisa mengurangi risiko investor terjebak di saham yang tidak likuid.

"Untuk jangka panjang lebih aman karena didukung dengan kinerja fundamental yang kuat, dimana harga saham adalah cerminan kinerja fundamental perusahaan dalam jangka panjang," tandas Pandhu.

Pada tahun 2022 ini, Pandhu turut menjagokan saham-saham di sektor perbankan seperti BBRI yang berpotensi menguat hingga Rp 5.600 dan BMRI di level Rp 9.000. Sektor komoditas juga dinilai menarik, meski harus dicermati risiko penurunan harga komoditas yang cukup tinggi.

Sedangkan sektor lain seperti properti, konstruksi dan konsumer, Pandhu menyarankan untuk wait and see. "Perlu dilihat bagaimana perkembangan kinerja pada kuartal pertama ini," imbuh Pandhu.

Baca Juga: Proyeksi Optimistis, IHSG Diprediksi Bisa Capai 7.400 Hingga Akhir Tahun Ini

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×