kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Hindari Efek Kenaikan Bunga, MI Perbanyak Obligasi Melalui Pasar Perdana


Jumat, 23 September 2022 / 07:15 WIB
Hindari Efek Kenaikan Bunga, MI Perbanyak Obligasi Melalui Pasar Perdana


Reporter: Aris Nurjani | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keputusan Federal Reserve menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis points (bps) dan Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (RDG BI) menaikkan suku bunga sebesar 50 bps diperkirakan akan menekan pasar obligasi dalam negeri.

Senior Vice President, Head of Retail, Product Research & Distribution Division, PT Henan Putihrai (HP) Asset Management Reza Fahmi Riawan mengatakan, HPAM akan menambah porsi obligasi melalui pasar primer atau pada penawaran umum obligasi ketika suku bunga naik seperti saat ini. 

"Kami punya obligasi yang jatuh tempo di bulan Agustus dan September ini sebesar 10% dari dana kelolaan. Obligasi yang akan/sudah jatuh tempo, akan digantikan dengan yield obligasi yang lebih tinggi, sehingga secara keseluruhan yield portofolio juga akan naik," ujar Reza kepada Kontan.co.id, Kamis (22/9). 

Baca Juga: Tren Kenaikan Suku Bunga, Intip Strategi Investasi Ini

Strategi serupa juga diterapkan pada porsi deposito. Deposito yang jatuh tempo akan diganti pada bank dengan suku bunga yang baru, rata-rata 4,25%-4,75%. 

Penempatan deposito, dikhususkan untuk menjaga likuiditas portofolio sebesar 30%-40%. Bila dibutuhkan pencairan, HPAM akan mencairkan instrumen yang paling likuid terlebih dahulu. 

"Sehingga secara keseluruhan, yield portofolio kami akan lebih menarik dibandingkan penempatan deposito," ujar dia. 

Baca Juga: Kenaikan BI7DRR di Atas Ekspektasi, Kurs Rupiah Diprediksi Menguat Pada Jumat (23/9)

Dengan kenaikan suku bunga, harga obligasi berpotensi turun. Tapi, reksadana pendapatan tetap masih memiliki peluang yang jauh lebih besar untuk bisa bersinar mengalahkan deposito.

"Agresivitas The Fed dalam menaikkan suku bunga dan tingkat inflasi yang tinggi menjadi penghambat tapi masih didukung oleh fundamental Indonesia yang masih baik," ujar dia

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×