kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Diramal Positif di Tengah Ketidakpastian Hubungan Rusia dan Arab Saudi


Jumat, 26 Januari 2024 / 11:41 WIB
Harga Minyak Diramal Positif di Tengah Ketidakpastian Hubungan Rusia dan Arab Saudi
ILUSTRASI. Harga minyak stabil di dekat level tertinggi dua bulan di perdagangan Asia pada hari Jumat (26/1). REUTERS/Angus Mordant


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak stabil di dekat level tertinggi dua bulan di perdagangan Asia pada hari Jumat (26/1). Ini menandai kinerja mingguan yang kuat dengan harapan bahwa pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat (AS) dan langkah-langkah stimulus tambahan dari China akan meningkatkan permintaan minyak dalam beberapa bulan mendatang.

Analis Deu Calion Futures (DCFX) Andrew Fischer mengatakan, prediksi terkait harga minyak cenderung positif. Dia memproyeksikan tren kenaikan harga minyak akan berlanjut, didukung oleh candlestick yang tetap konsisten, meskipun dengan sedikit penurunan.

“Meskipun ada ketidakpastian terkait hubungan antara Rusia dan Arab Saudi dalam kerja sama minyak, potensi kenaikan harga ini masih menarik perhatian,” ungkap Andrew dalam riset, Jumat (26/1).

Baca Juga: Harga Minyak Melemah di Pagi Ini (26/1), Brent ke US$ 82,12 dan WTI ke US$ 76,95

Prediksi tersebut menunjukkan bahwa pergerakan harga minyak cenderung terus naik, seiring dengan ketidakpastian pasokan minyak dan berakhirnya kerja sama dengan beberapa negara penghasil minyak. 

Dengan Rusia dan Arab Saudi yang cenderung bersatu dalam anggota BRICS, dampak positif ini diyakini akan berlanjut, meskipun sedikit penurunan mungkin terjadi.

Namun, perlu dicatat bahwa kenaikan harga minyak ini mungkin memiliki dampak negatif pada daya beli. Sejumlah negara telah beralih ke persiapan kendaraan listrik yang lebih efisien, menyebabkan kebutuhan akan minyak cenderung berkurang. Kondisi ini dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam daya beli di masa depan.

Dalam rangkuman harga minyak hari ini, DCFX melihat bahwa harga minyak stabil di dekat level tertinggi dua bulan. Peningkatan harga pada hari Kamis didorong oleh pertumbuhan ekonomi AS yang lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal keempat. Hal ini menunjukkan ketahanan yang berkelanjutan dalam konsumen bahan bakar terbesar di dunia.

Sinyal positif dari China, dengan lebih banyak stimulus moneter dan langkah-langkah dukungan ekonomi, juga telah memberikan dorongan pada harga minyak. Proyeksi peningkatan permintaan minyak dari badan-badan industri utama seperti OPEC dan IEA juga turut memperkuat optimisme pasar.

Baca Juga: Harga Minyak Terkoreksi Pada Jumat (26/1) Pagi, Setelah Naik Tinggi Kemarin

Kekhawatiran atas gangguan pasokan di Timur Tengah, khususnya konflik Israel-Hamas dan pertempuran dengan kelompok Houthi yang berkaitan dengan Iran, terus mempengaruhi harga minyak. Meskipun ada beberapa tanda deeskalasi, peristiwa tersebut menciptakan ketidakpastian yang dapat berdampak pada pasokan minyak.

Harga minyak brent berada pada level US$82,22 per barel, sedangkan minyak WTI berada di US$76,86 per barel pada pukul 08.04 WIB. Kedua harga mendekati level tertinggi terakhir yang terlihat pada awal Desember, menunjukkan kenaikan sebesar 4,7% dan 5,2% masing-masing dalam minggu terbaiknya sejak awal Oktober.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×