kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45986,05   -3,88   -0.39%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas dan Perak Masih Naik, Simak Prospeknya ke Depan


Minggu, 19 November 2023 / 18:55 WIB
Harga Emas dan Perak Masih Naik, Simak Prospeknya ke Depan
ILUSTRASI. Emas batangan. REUTERS/Maxim Shemetov


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga logam mulia masih berada dalam tren kenaikan. Berdasarkan data tradingeconomics.com, harga emas naik 2,23% dalam sepekan dan 1,66% dalam sebulan ke level US$ 1.980,01 per ons troi per Jumat (17/11). Sementara harga perak meningkat 6,76% dalam sepekan dan naik 3,71% dalam sebulan ke US$ 23,72 per ons troi. 

Presiden Komisioner HFX International Berjangka Sutopo Widodo mengatakan, kenaikan harga emas belakangan ini didukung oleh menurunnya inflasi dan tanda-tanda melambatnya momentum ekonomi di Amerika Serikat (AS).

Indeks Harga Konsumen (CPI) AS melandai menjadi 3,2% year on year (YoY) pada Oktober 2023, dari 3,7% di September 2023 dan prediksi konsensus 3,3%. 

Sementara itu, penjualan ritel AS turun untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan. Jumlah orang AS yang mengajukan klaim tunjangan pengangguran baru juga meningkat ke level tertinggi dalam tiga bulan pada minggu lalu. 

Baca Juga: Harga Emas Naik Lebih dari 2% Sepekan, Disokong Harapan Akhir Siklus Kenaikan Bunga

Para pedagang kini fokus pada kapan bank sentral AS The Fed dapat mulai menurunkan suku bunganya. Namun, The Fed diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya pada pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) bulan Desember 2023. 

Emas juga mendapat dorongan tambahan minggu ini setelah Moody's menurunkan prospek peringkat kredit AS dari stabil menjadi negatif. Penurunan peringkat ini disebabkan oleh meningkatnya defisit fiskal dan kebuntuan politik di Washington.

Kemudian, harga perak di pasar spot menguat ke sekitar US$ 24 per ons troi, level tertinggi dalam dua bulan karena pasar mencerna data ekonomi baru dari AS dan China. Harga ekspor dan impor di AS turun lebih besar dari perkiraan pada bulan Oktober ke posisi terendah dalam lima dan tujuh bulan. 

Selain itu, pertumbuhan klaim pengangguran mingguan melampaui perkiraan.

"Hal ini mengindikasikan melemahnya pasar tenaga kerja dan mendukung usulan The Fed yang lebih dovish," kata Sutopo saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (19/11).

Lebih lanjut, prospek yang lebih lemah dari bank sentral juga meningkatkan daya tarik perak. Sebagai instrumen non-yielding, perak akan naik di lingkungan suku bunga rendah. 

Di samping itu, China sebagai konsumen logam terbesar global mencatatkan kenaikan penjualan retail dan produksi industri sehingga mendorong peningkatan permintaan perak. Komoditas ini juga tetap didukung oleh penurunan peringkat utang AS oleh Moody's dari stabil menjadi negatif.

Baca Juga: Harga Emas Mencatat Kenaikan Terbesar Dalam Empat Pekan Terakhir

Sutopo menilai, harga emas dan perak saat ini sudah relatif tinggi sehingga tidak cocok menjadi momen untuk membeli kedua aset ini.

"Perlu sejumlah koreksi terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk membeli," ucap Sutopo. 

Sutopo mencatat, harga emas meningkat US$ 167 per ons troi atau 9,15% sejak awal tahun 2023, menurut perdagangan Contract for Difference (CFD) yang melacak pasar acuan komoditas ini. Emas diperkirakan akan diperdagangkan pada US$ 1.992,89 per ons troi pada akhir kuartal ini.

Sementara itu, harga perak bertambah US$ 0,07 per ons troi atau 0,27% sejak awal tahun 2023, menurut perdagangan CFD yang melacak pasar acuan komoditas ini. Perak diperkirakan diperdagangkan pada US$ 23,76 per ons troi pada akhir kuartal ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×