kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.195
  • IDX 7.294   -26,58   -0,36%
  • KOMPAS100 1.142   -7,10   -0,62%
  • LQ45 920   -3,25   -0,35%
  • ISSI 218   -1,41   -0,64%
  • IDX30 460   -1,72   -0,37%
  • IDXHIDIV20 554   -0,98   -0,18%
  • IDX80 128   -0,53   -0,41%
  • IDXV30 130   0,41   0,32%
  • IDXQ30 155   -0,33   -0,21%

Dow Jones turun tipis, Trump mengancam China dengan tarif US$ 500 miliar


Sabtu, 21 Juli 2018 / 05:05 WIB
Dow Jones turun tipis, Trump mengancam China dengan tarif US$ 500 miliar
ILUSTRASI. Bursa saham New York


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEWYORK. Saham AS berakhir sedikit lebih rendah pada hari Jumat (20/7). Meningkatnya kekhawatiran perdagangan yang didorong oleh ancaman tarif terbaru Presiden AS Donald Trump terhadap China mengimbangi serangkaian laporan kinerja kuartalan emiten.

Dow Jones Industrial Average membukukan kenaikan mingguan ketiga berturut-turut, sementara S & P 500 juga naik untuk minggu ketiga berturut-turut setelah memperoleh keuntungan untuk periode tersebut.

Saham Microsoft Corp mencapai rekor tertinggi dan mengakhiri sesi dengan naik kenaikan 1,8%, seiring pendapatan kuartal kedua yang kuat. Perusahaan ini mempersempit jarak dengan Apple Inc dan Amazon.com dalam perlombaan mencapai nilai US$ 1 triliun nilai kapitalisasi pasar.

Kenaikan harga saham Microsoft memberikan dukungan terbesar terhadap indeks S&P 500 dan Nasdaq.

Trump mengatakan dia siap untuk mengenakan tarif pada semua impor China senilai US$ 500 miliar. Ini merupakan tembakan salvo terbaru dalam serangkaian langkah proteksionis yang telah mendorong tindakan pembalasan dari mitra dagang AS di seluruh dunia.

"Saya pikir ada garis terbagi di Jalan," kata Robert Pavlik, kepala strategi investasi di SlateStone Wealth LLC di New York. "Satu pihak percaya bahwa perselisihan perdagangan hanya akan mengarah pada resesi global, di mana pihak lain percaya bahwa presiden sedang mencoba untuk mendorong pihak lain untuk bernegosiasi."

Trump juga mengulangi kritiknya terhadap kenaikan suku bunga yang direncanakan oleh Federal Reserve. Dia menulis Twitter bahwa pengetatan kebijakan moneter AS akan mengurangi keuntungan perdagangan AS.

Tingkat imbal hasil obligasi pemerintah AS jangka panjang naik karena kekhawatiran bahwa komentar presiden akan mendorong Ketua Fed Jerome Powell memperlambat laju kenaikan suku bunga oleh bank sentral AS, yang dapat meningkatkan tekanan inflasi.

"Presiden tidak bisa mengendalikan suku bunga," kata Pavlik. "Dia bukan raja. Jadi saya pikir reaksi Street terhadap itu adalah reaksi besar."

Ketika musim pelaporan kuartal kedua mulai bergejolak, perkiraan analis tumbuh lebih cerah. Penghasilan untuk perusahaan-perusahaan S&P 500 kini diperkirakan mencapai 22,0% pada kuartal ini, dibandingkan dengan 20,7% yang terlihat pada 1 Juli, menurut Thomson Reuters I / B / E / S.

Sejauh ini, 87 perusahaan S&P 500 telah membukukan hasil, di mana 83,9 persen telah mengalahkan perkiraan konsensus.

Dow Jones Industrial Average turun 6,38 poin (-0,03%) menjadi 25.058,12. S&P 500 kehilangan 2,66 poin (-0,09%) menjadi 2.801,83. Nasdaq Composite turun 5,10 poin (-0,07%) menjadi 7.820,20.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Pre-IPO : Explained Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM)

[X]
×