kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.406.000   2.000   0,14%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.288   -25,97   -0,36%
  • KOMPAS100 1.140   -5,84   -0,51%
  • LQ45 919   -3,90   -0,42%
  • ISSI 219   -0,13   -0,06%
  • IDX30 458   -2,90   -0,63%
  • IDXHIDIV20 550   -3,55   -0,64%
  • IDX80 129   -0,44   -0,34%
  • IDXV30 130   -0,02   -0,02%
  • IDXQ30 154   -1,11   -0,71%

Donald Trump ancam menaikkan tarif terhadap US$500 miliar produk impor China


Sabtu, 21 Juli 2018 / 05:23 WIB
Donald Trump ancam menaikkan tarif terhadap US$500 miliar produk impor China
ILUSTRASI. Perang dagang AS-China


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden AS Donald Trump pada hari Jumat mengatakan siap mengenakan tarif atas semua barang impor dari China senilai US$ 500 miliar. Dia siap meningkatkan bentrokan lewat kebijakan perdagangan yang telah menggerogoti pasar keuangan.

"Kita turun dalam jumlah yang luar biasa," kata Trump dalam wawancara tentang ketidakseimbangan perdagangan dengan Cina di televisi CNBC pada hari Jumat. "Saya siap untuk pergi ke 500."

Komentarnya membuat investor yang tengah bergulat dengan dampak penguatan dolar AS terhadap hasil perusahaan semakin khawatir. Indeks saham utama di Wall Street turun pada pembukaan pada hari Jumat.

Dolar AS turun terhadap matauang utama pada Jumat seiring ancaman Trump memberlakukan tarif impor lebih tinggi dan pengulangan keluhan tentang kenaikan suku bunga dan kekuatan dolar AS.

Indeks dolar, perbandingan relatif dollar AS dengan sekeranjang enam matauang utama, berada mencatat penurunan harian terbesar dalam tiga minggu. Malah, terhadap yen, dolar AS berada pada kecepatan penurunan harian terburuk dalam dua bulan.

Pejabat tinggi Federal Reserve, sementara itu, memperingatkan perang perdagangan bisa melukai perekonomian AS.

Sekitar US$ 505 miliar barang-barang asal Tiongkok diimpor ke AS pada tahun 2017,menyebabkan defisit perdagangan hampir US$ 376 miliar, menurut data pemerintah AS. Sebaliknya, impor China dari AS hanya mencapai US$ 205 miliar selama lima bulan pertama 2018, dengan defisit US$ 152 miliar.

Tindakan Trump yang lebih agresif dan proteksionis daripada pendahulunya telah memicu tindakan pembalasan dari negara lain. Awal bulan ini, seketika Amerika Serikat mengenakan tarif pada US$ 34 miliar impor Cina, negeri Tirai Bambu memungut pajak atas nilai yang sama dari produk AS.

Ketika ditanya tentang pasar saham yang mungkin jatuh jika Amerika Serikat mengenakan bea untuk sejumlah besar barang, Trump mengatakan kepada CNBC: "Jika itu terjadi, terjadi. Dengar, saya tidak melakukan ini untuk politik."

Tarif baru memang dapat membantu partai Republik Trump memasuki pemilihan kongres bulan November. Lebih dari 70% orang dewasa Republik dan Amerika Serikat yang bersandar pada Republik percaya bahwa tarif yang meningkat antara Amerika Serikat dan mitra dagangnya akan baik untuk negara itu, menurut survei Pew Research Center yang dirilis Kamis malam.

Namun, sebagian besar ekonom memperingatkan bahwa pengenaan tarif impor dapat mengganggu rantai pasokan manufaktur global, meningkatkan biaya input, dan menaikkan harga bagi konsumen, yang mengarah ke pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat.

Setelah wawancara, Trump mengulangi kritik terhadap kenaikan suku bunga yang direncanakan Federal Reserve, memposting di Twitter bahwa kebijakan pengetatan akan mengurangi keuntungan perdagangan AS dan memperburuk kerugian dari "transaksi perdagangan BURUK."

Bank Sentral St Louis Federal James Bullard mengatakan pada hari Jumat bahwa The Fed akan tetap tidak terpengaruh oleh komentar Trump mengenai kebijakan moneter dan menyatakan kekhawatiran tentang naiknya tarif.

"Perang perdagangan yang meningkat, jika berjalan buruk, bisa menjadi risiko bagi perekonomian AS," kata Bullard, menambahkan dia memahami tujuan kebijakan tersebut. "Tetapi bisa jadi bahwa semua yang kita dapatkan adalah banyak tarif global dan banyak jenis proteksionisme lainnya secara global."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×