kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ditopang Harga Emas, Analis Kompak Rekomendasikan Beli Saham Aneka Tambang (ANTM)


Senin, 10 April 2023 / 20:01 WIB
Ditopang Harga Emas, Analis Kompak Rekomendasikan Beli Saham Aneka Tambang (ANTM)
ILUSTRASI. Logo PT Aneka Tambang Tbk . REUTERS/Beawiharta


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kemilau harga emas bakal memoles bisnis PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) di tahun ini. Apalagi, proyek pengembangan ekosistem bisnis nikel ANTM siap menjadi pertumbuhan berkelanjutan ANTM ke depannya.

Equity Analyst OCBC Sekuritas Olivia Laura Anggita memperkirakan harga emas akan tetap tinggi seiring permintaan domestik yang tinggi. Meskipun, produksi emas ANTM pada dasarnya akan datar di tahun ini karena pasca-penambangan di tambang Cibaliung.

Di sepanjang tahun lalu, ANTM berhasil mencetak total pendapatan tahun 2022 sebesar Rp 46 triliun atau tumbuh 19,5% YoY. Emas menjadi penopang pendapatan ANTM dengan penjualan mencapai Rp 31,62 triliun, naik dari tahun sebelumnya hanya Rp 25,94 triliun.

Feronikel menjadi kontributor kedua dengan capaian Rp 6,85 triliun, disusul penjualan bijih nikel senilai 5,17 triliun, penjualan alumina senilai Rp 1,31 triliun, bijih bauksit senilai Rp 618 miliar, dan pendapatan dari penjualan perak senilai Rp 120,34 miliar.

Baca Juga: Menilik Kinerja Emiten Properti di 2022, Ini Jawaranya

Olivia mengharapkan margin yang lebih tinggi bagi ANTM di tahun 2023. Selain ditopang harga emas, performa penjualan bijih nikel emiten pelat merah ini diharapkan mampu mencapai 8 metrik ton (mt) di tahun ini atau tumbuh 15,9% dari tahun lalu. Hal tersebut seiring dengan dimulainya penjualan bijih limonit dan pengoperasian penuh smelter di Halmahera Timur (Haltim). Sejalan pula dengan permintaan dari industri terhadap nikel yang lebih tinggi.

OCBC Sekuritas memproyeksikan Gross Profit Margin (GPM) Aneka Tambang bisa tumbuh 19,1% di 2023 dibandingkan 17,9% di 2022. Sementara, Net Profit Margin (NPM) diharapkan tumbuh 8,9% di 2023 dibandingkan 8,3% di tahun lalu. Proyeksi tersebut karena mempertimbangkan adanya perkiraan turunnya Cost of Goods Sold (COGS) dari biaya bahan bakar dan batubara yang akan turun secara signifikan sekitar 46,1% YoY di tahun 2023.

Analis Ciptadana Sekuritas Thomas Radityo mengatakan bahwa pendapatan ANTM di tahun lalu sangat baik yang didukung peningkatan volume penjualan emas dan naiknya harga jual rata-rata harga jual alias Average Selling Price (ASP) feronikel. Ini mampu mengimbangi penurunan volume penjualan feronikel sebesar 6,9% menjadi 24.210 mton dan penurunan penjualan bijih nikel sebesar 9,0% menjadi 7,0 juta ton.

Thomas memandang emas telah bersinar lebih terang utamanya karena adanya ekspektasi bahwa Federal Reserve (The Fed) akan memperlambat langkah kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang. Kekhawatiran atas Amerika Serikat (AS) yang mencapai batas pagu utangnya yang berpotensi turut menyebabkan gangguan signifikan di pasar keuangan. Lalu, pasar tengah ketakutan akan inflasi yang tidak terkendali.

Faktor-faktor tersebut telah melemahkan daya tarik dolar AS dan imbal hasil US Treasury yang meningkatkan daya tarik emas sebagai aset lindung nilai (safe haven). Karena itu, Ciptadana Sekuritas meningkatkan harga patokan emas pada tahun ini sebesar 5,6% menjadi US$ 1.900 per ons.

Kepala Riset Jasa Utama Capital Sekuritas Cheril Tanuwijaya turut melihat prospek ANTM berpotensi tumbuh di tahun ini karena ditopang harga emas yang relatif tinggi.

“Investor akan menyukai instrumen safe haven seperti emas di tengah kekhawatiran resesi global,” kata Cheril kepada Kontan.co.id, Senin (10/4).

Selain itu, Cheril bilang, ANTM juga diuntungkan oleh perkembangan industri kendaraan listrik mengingat ANTM sebagai salah satu produsen berbagai bahan bakunya.  Namun, tetap waspadai sentimen negatif dari fluktuasi harga komoditas emas dan nikel. Serta, perubahan kebijakan pemerintah yang bisa berdampak negatif bagi prospek bisnis ANTM.

Baca Juga: Sektor Properti Masih Berpotensi Tumbuh di 2023, Simak Rekomendasi Analis Berikut

Olivia berujar, ANTM telah menandatangani perjanjian bersyarat dengan Hong Kong CBL limited (HKCBL) atas kepemilikan saham ANTM di PT Sumberdaya Arindo. Transaksi tersebut adalah kelanjutan dari kesepakatan kerangka kerja antara ANTM, IBC, dan HKCBL pada April 2022 untuk mengembangkan sebuah ekosistem baterai Electric Vehicle (EV) terintegrasi senilai US$ 6 miliar atau setara Rp 90 triliun.

Konsorsium baterai kendaraan listrik Indonesia ANTM, CATL, Indonesia Battery Corporation (IBC), dan LG Energy Solution (LGES) diharapkan dapat segera memasuki pasar ekspor. Konsorsium ini diharapkan mampu membangun lini produksi baterai kendaraan listrik dengan kapasitas 230 gigawatt/jam (GWh).

“Kami percaya produksi tahun depan akan meningkat karena proyek-proyek baru mulai akhir tahun 2023,” tulis Olivia dalam riset tanggal 3 April 2023.

Thomas menilai partisipasi ANTM dalam pengembangan ekosistem kendaraan listrik tersebut adalah langkah maju menuju realisasi tujuan perusahaan untuk mengembangkan ekosistem kendaraan listrik (EV) dan memastikan pengembangan smelter HPAL di Haltim.

 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×