kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,35   -8,58   -0.87%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Spot Turun Tipis ke US$1.933,24 Jelang Selasa (8/8) Sore


Selasa, 08 Agustus 2023 / 14:47 WIB
Harga Emas Spot Turun Tipis ke US$1.933,24 Jelang Selasa (8/8) Sore
ILUSTRASI. Emas batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas turun tipis pada hari Selasa (8/8) karena dolar kembali menguat. Para investor menunggu angka inflasi Amerika Serikat (AS) yang akan dirilis minggu ini untuk mendapatkan kejelasan apakah akan ada kenaikan suku bunga The Fed.

Melansir Reuters, harga emas di pasar spot turun 0,2% pada US$1.933,24 per ons troi pada pukul 0645 GMT. Sementara harga emas berjangka AS turun 0,1% menjadi US$1.967,90.

Dolar menguat terhadap mata uang-mata uang utama, membuat emas batangan menjadi lebih mahal bagi pembeli luar negeri.

"Pertanyaan US$64 minggu ini adalah hasil inflasi AS," kata Clifford Bennett, kepala ekonom di ACY Securities.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 4.000 ke Level Rp 1.070.000 Per Gram, Selasa (8/8)

"Angka inflasi, terutama angka inti, masih bisa menjadi perhatian penting bagi the Fed. Pasar sudah mengetahui bahwa inflasi utama cenderung lebih rendah, tetapi ketegasan dalam data dapat menjadi katalis penurunan baru untuk emas dalam jangka pendek."

Angka indeks harga konsumen (IHK) yang lebih tinggi dari perkiraan pada hari Kamis dapat meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga ketika para pejabat The Fed bertemu lagi pada bulan September.

Kenaikan suku bunga cenderung menaikkan imbal hasil obligasi, meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas batangan tanpa imbal hasil.

Harga emas turun untuk sesi kedua berturut-turut, terutama terbebani oleh komentar dari Gubernur Fed Michelle Bowman bahwa kenaikan suku bunga tambahan kemungkinan akan diperlukan untuk menurunkan inflasi ke target 2% Federal Reserve AS.

Pasar juga mencerna data perdagangan dari negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini, yang menunjukkan impor dan ekspor RRT turun jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan di bulan Juli.

Baca Juga: Harga Emas Spot Tergelincir karena Komentar Gubernur The Fed Merusak Sentimen

Data yang buruk telah mengancam prospek pertumbuhan di negara konsumen emas terbesar di dunia ini.

Mencerminkan sentimen investor, kepemilikan reksadana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar di dunia, SPDR Gold Trust, turun 0,3% pada hari Senin.

Pada logam lainnya, harga perak spot stabil di US$23,15 per ons troi dan platinum turun 0,4% menjadi US$916,47. Paladium juga turun 0,2% menjadi US$1.237,38.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×