: WIB    —   
indikator  I  

CPO jatuh paling dalam selama tujuh pekan

CPO jatuh paling dalam selama tujuh pekan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak sawit mentah alias crude palm oil mencatat koreksi terbesar dalam tujuh pekan. Penguatan mata uang ringgit Malaysia menekan harga CPO.

Mengutip Bloomberg, Selasa (14/11), harga CPO kontrak pengiriman Januari 2018 ditutup melemah 1,6% ke level RM 2.717 per metrik ton dibanding sehari sebelumnya. CPO turun paling tajam sejak 25 September dan berada di level terendah sejak 12 Oktober.

Harga CPO juga sudah terkoreksi selama empat hari beruntun. "Ini sebagian besar disebabkan oleh lemahnya harga minyak kedelai dan penguatan ringgit," kata Gnanasekar Thiagarajan, Kepala Strategi Trading dan Hedging Kaleesuwari Intercontenental, seperti dikutip Bloomberg, Selasa (14/11). "Juga ada prospek kenaikan pajak di India yang dapat menekan permintaan," imbuhnya.

Lebih lanjut, Thiagarajan menyatakan, penguatan ringgit turut menekan harga fisik minyak sawit di saat harga kontrak futures melemah.


Reporter Wuwun Nafsiah
Editor Wahyu Rahmawati

CPO

Feedback   ↑ x
Close [X]