kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Wall Street Turun pada Selasa (31/5) Setelah Reli Pekan Lalu


Rabu, 01 Juni 2022 / 06:20 WIB
Wall Street Turun pada Selasa (31/5) Setelah Reli Pekan Lalu
ILUSTRASI. Tiga indeks utama Wall Street ditutup melemah pada hari Selasa (31/5) setelah reli pekan lalu.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga indeks utama Wall Street ditutup melemah pada hari Selasa (31/5) setelah reli pekan lalu. Pasar minyak mentah yang bergejolak terus melonjak berpotensi mengerek fokus inflasi dan investor bereaksi terhadap komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve.

Selasa (31/5), Dow Jones Industrial Average turun 222,84 poin atau 0,67% menjadi 32.990,12. Indeks S&P 500 melemah 26,09 poin atau 0,63% menjadi 4.132,15. Nasdaq Composite turun 49,74 poin atau 0,41% menjadi 12.081,39.

Ketiga indeks telah rally minggu lalu untuk menghentikan penurunan beruntun selama beberapa dekade. Dengan penurunan Selasa, S&P dan Dow pada dasarnya tidak berubah untuk Mei. Nasdaq menunjukkan penurunan bulanan sebesar 2%.

Baca Juga: IHSG Melojak 1,58% ke 7.148 Pada Perdagangan Selasa (31/5), Net Buy Asing Rp 4,4 T

"Ada terlalu banyak kekhawatiran saat ini bagi pasar untuk melakukan V-bottom yang tajam," kata Carol Schleif, wakil kepala investasi di BMO Family Office seperti dikutip Reuters. Dia melihat perdagangan pasar saham mendatar untuk beberapa waktu karena ketidakpastian termasuk Rusia-Ukraina. perang, ekonomi global dan inflasi, serta kebijakan Fed.

Menguat di awal sesi, sektor energi S&P melemah setelah laporan bahwa beberapa produsen sedang menjajaki gagasan untuk menangguhkan partisipasi Rusia dalam kesepakatan produksi OPEC+.

Kebijakan Federal Reserve juga menjadi perhatian utama bagi investor ketika Presiden AS Joe Biden dan Gubernur The Fed Jerome Powell bertemu pada hari Selasa untuk membahas inflasi, yang menurut Biden menjelang pertemuan adalah "prioritas utamanya."

Ini terjadi setelah Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada hari Senin bahwa bank sentral AS harus siap untuk menaikkan suku bunga setengah poin persentase pada setiap pertemuan mulai sekarang sampai inflasi terkendali dengan pasti.

Baca Juga: IHSG Menguat 1,58% ke 7.148 di Akhir Perdagangan Selasa (31/5), Asing Beli ADMR, BBRI

"Pasar mencoba mencari tahu permainan akhir untuk The Fed," kata Jack Janasiewicz, manajer portofolio di solusi Manajemen Investasi Natixis.

Harga komoditas yang lebih rendah akan menjadi kabar baik untuk pasar saham dalam jangka panjang. Tapi dampak dari laporan tentang OPEC dan Rusia pada sektor energi mungkin telah sedikit menakuti pasar yang lebih luas pada hari Selasa.

Pada penutupan sesi, penurunan terbesar di antara 11 sektor industri utama S&P adalah energi yang sebesar 1,6%. Satu-satunya sektor yang naik adalah konsumen discretionary, naik 0,8%, dengan Amazon.com dorongan terbesar S&P dan layanan komunikasi naik 0,4%, karena Google adalah kontributor terbesar S&P berikutnya.

Data menunjukkan kepercayaan konsumen AS sedikit mereda pada bulan Mei di tengah inflasi yang terus-menerus tinggi dan kenaikan suku bunga. Data terpisah menunjukkan pertumbuhan harga rumah AS secara tak terduga memanas ke level rekor pada bulan Maret. Data penting lainnya yang dirilis minggu ini adalah angka non-farm payrolls bulanan untuk isyarat di pasar tenaga kerja.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×