kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Rebound, Investor Mencermati Prospek Suku Bunga


Selasa, 26 September 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Rebound, Investor Mencermati Prospek Suku Bunga


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup menguat pada akhir perdagangan Senin (25/9), didukung kenaikan saham Amazon dan saham sektor teknologi. Investor menanti data ekonomi dan pernyataan Federal Reserve di akhir pekan ini untuk mendapatkan kejelasan tentang arah suku bunga.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 43,04 poin, atau 0,13% ke level 34.006,88; S&P 500 naik 17,38 poin, atau 0,40%, ke level 4.337,44; dan Nasdaq Composite bertambah 59,51 poin, atau 0,45%, ke level 13.271,32.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 9,1 miliar saham dengan rata-rata 10 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street Melemah Akibat Potensi Suku Bunga Tinggi Berkepanjangan

Di antara sektor-sektor S&P 500, sektor energi memimpin kenaikan dengan penguatan 1,3%, sementara sektor material naik 0,8%. Sektor-sektor defensif tertinggal, dimana sektor konsumen bahan pokok turun 0,4%.

Investor dihadapkan dengan kenaikan imbal hasil Treasury ke level tertinggi dalam 16 tahun setelah The Fed memberikan prospek suku bunga jangka panjang yang hawkish. 
S&P 500 rebound pada hari Senin setelah minggu lalu mengalami penurunan mingguan terbesar sejak Maret. S&P 500 telah turun sekitar 5,5% sejak akhir Juli tetapi tetap naik sekitar 13% sepanjang tahun 2023.

"Ada tarik tarik menarik antara investor yang tampaknya semakin khawatir mengenai suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, dan pembeli bertanya-tanya mungkin kita telah melihat koreksi dan kita dapat mulai membangun dari level yang lebih tinggi ini," kata Chuck Carlson, CEO di Layanan Investasi Horizon.

Dengan semakin dekatnya akhir kuartal ketiga, investor mengatakan pergerakan pasar mungkin relatif tenang sampai perusahaan melaporkan hasil kuartalan dalam beberapa minggu mendatang.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Nasdaq Rebound Tapi Berada di Jalur Kerugian Mingguan

Investor sepanjang minggu ini akan memantau data ekonomi yang dirilis, termasuk data barang tahan lama dan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi untuk bulan Agustus, dan Produk Domestik Bruto kuartal kedua, serta pernyataan para pengambil kebijakan The Fed, termasuk Gubernur The Fed Jerome Powell.

Pejabat Fed Chicago Austan Goolsbee mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNBC pada hari Senin bahwa inflasi yang tetap berada di atas target The Fed sebesar 2% tetap merupakan risiko yang lebih besar dibandingkan kebijakan ketat bank sentral yang memperlambat perekonomian lebih dari yang diperlukan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×